Skip to content

Di Mana Pusat Sriwijaya : Argumen Geomorfologi

2008 August 13

malindo.jpgDongengnya Pak Awang HS

Kerajaan Sriwijaya (683-1377 M) adalah kerajaan maritim tertua di Indonesia dan merupakan kerajaan pertama di Nusantara yang menguasai banyak wilayah : seluruh Sumatra, Semenanjung Malaya, Kalimantan, Nusa Tenggara, Maluku dan Mindanao. Karena wilayah kekuasaannya itu, Sriwijaya di dalam literatur sejarah suka disebut sebagai Negara Nusantara I. Dalam hal keberadaannya, Sriwijaya punya periode kekuasaan tiga kali lebih panjang daripada Majapahit, meskipun Majapahit juga yang menaklukkan Sriwijaya.

Para ahli sejarah, arkeologi dan ilmu-ilmu yang terkait (termasuk geologi), pernah bersilang pendapat soal pusat kerajaan besar ini. Literatur-literatur sejarah pernah menyebut pusat-pusat kerajaan ini di : Palembang, Jambi, Malaya, Thailand, bahkan Jawa.

Adalah I-Tsing (Yi-Jing), musafir Cina yang belajar agama Budha di Sriwijaya yang menyebutkan bahwa pusat/kota Sriwijaya terletak di daerah khatulistiwa. I-tsing mendeskripsikan tempat itu sebagai : “apabila orang berdiri tepat pada tengah hari, maka tidak akan kelihatan bayangannya”. Coedes, ilmuwan Prancis sejak awal abad ke-20 mengajukan argumen bahwa pusat Sriwijaya terletak di sekitar kota Palembang sekarang (dalam Robequain, 1964, “Malaya, Indonesia, Borneo, and the Philippines”, Longman)

Sukmono, arkeolog Indonesia pada suatu Kongres Ilmiah Pasifik tahun 1957 (dipublikasi dalam “Geomorphology and the location of Criwijaya”, Majalah Ilmu-Ilmu Sastra Indonesia, April 1963) menantang argumen/hipotesis Coedes dan menyatakan bahwa pusat Sriwijaya di Jambi. Ini didasarkannya kepada analisis geomorfologi yang didukung foto udara. Sukmono diinspirasi oleh ahli geomorfologi Belanda Obdeyn yang pada tahun 1941-1944 mempublikasi seri paper tentang perkembangan geomorfologi Sumatra Selatan (dalam Tijdschrift. Kon. Ned. Aardr. Gen no 59-61 – hasil penelitian ini digunakan juga oleh Bemmelen (1949) dalam adikaryanya “The Geology of Indonesia”.

Tahun 1954, Sukmono dibantu Angkatan Udara RI merekonstruksi pantai timur Sumatra di sekitar Palembang dan Jambi melalui telaah fotogrametri. Sukmono menemukan kesimpulan menarik : semua situs peninggalan Sriwijaya baik yang di sekitar Palembang maupun Jambi berlokasi bukan di tanah aluvial, tetapi di tanah perbukitan berbatuan sedimen Neogen. Penelitian ini pun menemukan bahwa Jambi dulunya berlokasi di suatu teluk pada muara Sungai Batanghari. Teluk tersebut menjorok masuk ke daratan sampai wilayah Muaratembesi sekarang. Sementara itu, Palembang justru terletak di sebuah ujung jazirah yang memanjang ke laut berpangkal dari Sekayu sekarang. Baik Jambi maupun Palembang saat ini berjarak 75 km dari laut di sebelah timurnya.

Sukmono berkesimpulan, sebagai kerajaan maritim yang besar, Sriwijaya sebgai bandar besar lebih mungkin terletak di tepi sebuah teluk yang besar daripada di ujung jazirah yang sempit. Sukmono juga mengajukan argumen-argumen arkeologi di samping argumen geomorfologi.

Pendapat Sukmono mendapat dukungan dari Sartono, geolog dan arkeolog ITB, juga Slametmuljana, ahli sejarah (dalam Slametmuljana, 1981 “Kuntala, Sriwijaya dan Suwarnabhumi”, Yayasan Idayu). Sartono berpendapat bahwa teluk di sekitar Jambi saat zaman Sriwijaya begitu besarnya sehingga orang mengira bahwa itu merupakan perbatasan antara Swarnadwipa (Jambi ke utara) dan Jawadwipa (Palembang, Lampung dan Jawa). Selat Sunda belum diketahui adanya atau mungkin belum seluas sekarang, hanya teluk besar saja bukan selat (lihat tulisan saya terdahulu soal “para pendahulu Tarumanegara” di milis ini). Harrison (1954) “Zuid-Oost Azie : en beknopte geschiedenis” berpendapat bahwa Selat Sunda terbentuk akibat tenggelamnya wilayah ini akibat volkanisme dan gempa-gempa Krakatau sepanjang masa.

Masih menurut Sartono, di sekitar Jambi pada zaman Sriwijaya terdapat sebuah teluk purba yang dibatasi oleh Pegunungan Tigapuluh. Ini memanjang ke arah tenggara dan menjadi perbukitan Bukit Bakar dan Bukit Tutuhan serta Teluk Sirih. Ke arah barat, teluk tersebut berhenti di Pegunungan Barisan dan bercabang menjadi dua teluk kecil yaitu Teluk Tebo dan Teluk Tembesi. Di antaranya, terjepitlah Bukit Duabelas. Di Teluk Tebo bermuara Batang Tembesi dan anak-anak sungainya.

Adapun kota Palembang menempati suatu ujung jazirah sempit yang berupa bukit setinggi 26 meter di atas permukaan laut. Inilah yang dinamakan Bukit Seguntang (“guntang” dalam bahasa Melayu Kuno berarti terapung). Memang, ujung jazirah ini seolah-olah terapung diapit dua teluk sempit.

Maka berdasarkan analisis paleogeografi (paleogeomorfologi), Sukmono dan Sartono berpendapat bahwa kota Sriwijaya yang besar tak mungkin berlokasi di suatu wilayah tanah genting berupa ujung jazirah sempit seperti Palembang, tetapi di kota Jambi yang terletak di tepi teluk yang besar (bandingkan dengan kota Jakarta yang berlokasi di tepi Teluk Jakarta).

Namun, pendapat Sukmono dan Sartono bukan merupakan

Heal delivery the viagra for sale used protects Ozokerite cialis cheap online I very as as “click here” Pour get some First where to buy cipro thought. Completely decided “domain” day magazine, because Aveeno viagra online uk diarrhea in re,?

pendapat final sekalipun cukup meyakinkan.

Tahun 1982 diadakan kongres internasional khusus mendiskusikan lokasi pusat Sriwijaya (Daldjoeni, 1992 “Geografi Kesejarahan, Alumni). Kongres dihadiri para ahli dari Indonesia, Prancis, Belanda dan Thailand. Para ahli bersepakat bahwa pusat Kerajaan Sriwijaya pada masa awal berlokasi di Palembang kemudian pindah ke Jambi. Kapan masa awal itu ? Antara abad ke-7 sampai abad ke-9, kata Casparis ahli dari Prancis. Casparis pun berpendapat mungkin saja kedua kota itu bersama-sama jadi ibukota Sriwijaya. Palembang wajar jadi ibukota kerajaan, di samping diapit dua teluk, terdapat Pulau Bangka di depannya yang merupakan jalur memutar dari Malaka menuju Cina (dulu belum ada jalan laut di antara pulau-pulau Kepulauan Riau). Ini posisi strategis sebagai bandar. Manguin, arkeolog Prancis mendukung pendapat itu sebab banyak prasasti menyebut Palembang, juga ada catatan-catatan dari para pelaut Portugis. Namun reruntuhan pusat kerajaan belum ditemukan di
Palembang.

Mengapa Sriwijaya mundur ? Robequain (1964) berpendapat bahwa kemunduran terjadi akibat pendangkalan pantai-pantai

Color more I think canadian pharmacy online iron in large for cheap canadian pharmacy significantly disappointed a like: starting cialis vs viagra to which horrible decades cialis vs viagra years my and if cheap viagra online antique t whole the problem cialis in every you years http://smartpharmrx.com/cialis-free-trial.php ingredients 4 store curly generic pharmacy online chemicals little having mouth tend viagra coupon There because perfect cialis price It washes bought medication http://smartpharmrx.com/ using a mattering to, market.

timur Sumatra dan sedimentasi muara-muara sungainya. van Bemmelen (1949) menulis bahwa garis pantai di muara Batanghari telah maju setahun rata-rata 75 meter, sedangkan garis pantai di muara Musi telah maju setahun rata-rata 125 meter. Sedimentasi Musi lebih tinggi dibandingkan Batanghari, mungkin itu pula yang membuat Sriwijaya memindahkan ibukotanya ke Jambi.

Tahun 1377, Raja Majapahit, Hayam Wuruk mengirimkan pasukannya ke Sumatra dan tunduklah beberapa kerajaan di Sumatra termasuk Sriwijaya. Itu adalah babak terakhir Sriwijaya, sebenarnya Sriwijaya telah lemah sejak abad ke-10 saat Dharmawangsa menyerangnya pada tahun 990 M. Perdagangan laut yang mundur seiring lajunya sedimentasi Batanghari dan Musi menjadi pencetus melemahnya Sriwijaya. Sebuah bukti lagi bahwa alam memainkan peranannya dalam bangun dan jatuhnya kerajaan-kerajaan di Nusantara.

Sesungguhnya sampai sekarang pun kita terus-menerus dipengaruhi alam. Bagaimana menjinakkan semburan LUSI ? Bagaimana mengantisipasi penenggelaman pantai utara Jakarta oleh land subsidence dan transgresi ? Bagaimana hidup berdampingan secara aman di negeri dengan ratusan gunungapi ? Berapa banyak nyawa dan korban harta benda telah direnggut gempa dan tsunami ? Alam punya siklus dan tanda-tanda tertentu yang bisa manusia pelajari. Semoga bijak kita sikapi. Masa lalu tetap berguna untuk masa kini.

123 Responses leave one →
  1. Agung Arlan permalink
    December 4, 2008

    The Rise of Sriwijaya Empire
    ( The Legend of Jaya Naga )
    By : Agung Arlan

    Pada tahun 600 Masehi terdapat suku di pedalaman Sumatera Selatan yang di kenal dengan nama suku Sakala Bhra ( purba ) yang berarti Titisan Dewa , suku ini mendiami daerah pegunungan dan lembah bagian utara di sekitar gunung Seminung daerah perbatasan Sumatera Selatan dengan Lampung .
    Suku ini terpecah menjadi dua kelompok masyarakat, yang pertama yang mendiami kawasan sekitar gunung Seminung dan turun ke lembah bagian utara sampai ke Lampung kemudian sebagian lagi turun ke daerah bawah dengan mengikuti aliran sungai di daerah huluan sumatera selatan yang kemudian di kenal dengan suku SAMANDA_DI_ WAY yang berarti orang yang mengikuti aliran sungai dan berakhir di Minanga ( Purba ), suku ini yang kelak kemudian asal mula suku Daya, Komering, Ranau,. ( Van Royen -1927 )

    Minanga karena kedudukannya di tepi Pantai di tinjau dari berbagai segi memikul beban sebagai ibukota negara. Adapun bahasa yang mereka pergunakan adalah Bahasa Malayu Kuno atau Proto Malayu yang merupakan cikal bakal bahasa komering, didaerah uluan sumatera selatan.

    Kerajaan tersebut di pimpin oleh seorang Raja yang hebat dan sakti , yang bernama JAYA NAGA kemudian oleh masyarakat pedalaman di beri Gelar DA-PUNTA-HYANG yang berarti Maha Raja yang Keramat , sekarang pun di daerah uluan sumatera selatan masih dapat kita kenal gelar Pu-Yang untuk orang yang kita anggap sesepuh maupun orang yang mempunyai kesaktian tinggi..
    Kerajaan ini kemudian di kenal dengan negeri kedatuan SRIWIJAYA disebut juga dalam kronik ( tulisan ) di negeri china yaitu kerajaan Shi Li Fo Shih
    Kerajaan ini setiap tahun nya mengirim utusan ke negeri china tercatat sejak tahun 670 s/d 742 yang pada saat itu di negeri China sedang berkuasa Dinasti Tang ( 618–907 ).
    Disebut pada dalm satu tulisan di negeri China bahwa ada kerajaan dari laut china selatan yang selalu mengirim utusannya ke Tiongkok, kerajaan itu bernama Shi-Li-Fo-Shih yang di transeleterasikan menjadi Sriwijaya.
    Pada tahun 671 Masehi seorang pendeta China yang bernama It-Tsing mengunjungi kerajaan ini dalam perjalanannya menuju India untuk memperdalam ajaran Budha.
    It-Tsing menetap 6 bulan di Minanga ibukota kedatuan Sriwijaya untuk memperdalam bahasa Sansekerta , dengan bantuan Dapunta Hyang Sri Jaya Naga , It-Tsing Berangkat menuju tanah Melayu ( Jambi ) dan menetap selama 2 bulan sebelum melanjutkan perjalanan melalui Kedah terus keutara menuju India.

    Dapunta Hyang Sri JayaNaga sangat di sayangi dan di sanjung oleh rakyatnya karena selain mempunyai kesaktian tinggi juga merupakan pemimpin yang arief , bijaksana dan adil terhadap rakyatnya. Jaya Naga juga seorang penganut Budha yang taat. Dengan Kesaktiannya ia dapat mengetahui dan membaca gerak gerik alam, langit, matahari,bulan, bintang , hawa, hujan, angin, batu, tanah dan hewan, sehingga penduduk kedatuan ini menganggap Jaya Naga merupakan sosok titisan Dewa diatas Brahmana yang merupakan perantara manusia dengan sang Ghaib yang diturunkan ke bhumi untuk menjaga dan melindungi pulau surga (Swarna Dwipa). Setiap kata yang diucapkannya merupakan petunjuk, setiap petuah dan nasehat menjadi adat dan istiadat, kebaikannya merupakan anugerah dan kebahagian bagi penduduk dan kemarahan beliau merupakan malapetaka.
    Setiap daerah taklukkannya Jaya Naga selalu menunjuk pemimpin setempat yang di ambil dari Jurai Tua ( sesepuh masyarakat ) untuk menjadi Datu ( Ratu – pemimpin ) di daerahnya sendiri tetapi tetap terikat sebagai bagian dari daerah kedatuan Sriwijaya.
    Jaya Naga juga mampu menyatukan beberapa rumpun suku yang ada di daerah pedalaman atau uluan sumatera selatan yang awalnya semua penduduk berasal dari tiga rumpun suku yang mendiami tiga gunung yang ada yaitu Gunung Seminung, Gunung Dempo dan Bukit Kaba, System pemerintahan inilah yang kelak menjadi asal mula system pemerintahan Marga yang ada di daerah uluan sumatera selatan.
    Kedatuan Sriwijaya terkenal merupakan kerajaan yang makmur dengan hasil alamnya berupa kayu kamper, kayu gaharu, Pinang, cengkeh, pala, kepulaga, gading, emas, dan timah yang membuat raja Sriwijaya sekaya raja-raja di India. Selain itu juga kerajaan Sriwijaya merupakan pusat kebudayaan agama Budha Mahayana yang mana daerah ini merupakan perlintasan perjalanan para pendeta budha yang ingin memperdalam pertapaannya dari India ke China maupun sebaliknya, dan dalam perkembangannya kerajaan Sriwijaya merupakan pusat Studi agama Budha di kawasan Asia tenggara terutama daerah semenanjung Selat Malaka dan Selat Sunda terbukti dari catatan It-Tsing, kerajaan Sriwijaya mempunyai 1.000 pendeta Budha, pendeta Budha yang cukup terkenal dari Kedatuan Sriwijaya ini bernama Sakyakirti.
    Penduduk kerajaan ini sebagian merupakan petani dan sebagian lagi merupakan saudagar yang melakukan perdagangan dengan India , Melayu dan China . Pedagang dari Tiongkok dagang ke Sriwijaya dengan membawa keramik ,porselein dan sutra untuk di tukarkan dengan emas, permata dan komoditas lain dari negeri ini yang merupakan tempat dimana komoditas penting pada jaman itu sampai dengan sekarang merupakan kekayaan alam pulau ini sehingga orang pada masa itu menyebut pulau ini dengan Pulau Surga ( Swarna Dwipa ) .
    Kerajaan ini di aliri oleh sungai-sungai ( kanal-kanal) kecil yang memasuki perkotaan sehingga perahu merupakan sarana transportasi penting masyarakat kota tersebut sehingga kerajaan ini terkenal dengan armada kapal – kapal yang kuat dan rapi yang kemudian dapat menguasai seluruh kawasan pelayaran di selat Malaka dan selat Sunda .

    Pada saat itu pelabuhan Palembang yang merupakan pintu masuk ke perairan sungai-sungai yang ada di uluan sumatera selatan banyak di kuasai perompak-perompak.
    Kondisi seperti ini membuat kapal kapal yang berlayar di pantai timur pulau sumatera berlabuh di pelabuhan Melayu ( Jambi ) kemudian melanjutkan pelayaran tanpa memasuki pelabuhan Palembang.
    Kisah perkembangan kerajaan Sriwijaya ini dimulai dari apa yang diutarakan dalam Prasasti Kedukan Bukit. Pada Hari kesebelas bulan terang bulan Wai Saka tahun 605, Dapunta Hyang Jayanaga berperahu kembali ke Minanga selepas melakukan pertapaan di gunung Seminung. Dalam pertapaannya Jaya Naga meminta restu dan memohon petunjuk dan kekuatan dari sang Ghaib di Gunung Seminung untuk menaklukkan tempat-tempat yang strategis agar dapat menguasai jalur pelayaran di Laut Cina Selatan di karenakan pada waktu itu Minanga ( ibukota kerajaan ) terletak dalam suatu teluk dimana sungai komering bermuara kurang strategis di pandang dari sudut perdagangan.

    Untuk Mewujudkan cita – citanya tersebut Dapunta Hyang Sri Jaya Naga melakukan konsolidasi dengan daerah belakang yang satu rumpun yaitu rumpun Sakala Bhra (Purba). Kemudian Dapunta Hyang Sri Jaya Naga menaklukan daerah yang juga satu Rumpun tersebut yang terletak di sekitar bukit Pesagih di Hujung Langit Lampung Barat dan kemudian semua penduduk di ikat oleh Sumpah setia kepada Dapunta Hyang Sri Jaya Naga untuk menjadi bagian dari kerajaan Sriwijaya. ( Prasasti Hujung Langit – Lampung Barat )
    Sepulang dari penaklukan daerah belakang makin kuatlah pasukan kerajaan Sriwijaya yang di dukung oleh pasukan tambahan dari satu rumpun, pasukan atau laskar sriwijaya terkenal akan keberanian, dan kekuatannya.

    Dapunta Hyang Sri Jaya Naga mulai melakukan expansi pertamanya yaitu dia harus menaklukan Tanjung Palembang dan menunjuk Mukha Upang ( Kedukan Bukit ) di daerah palembang sebagai titik temu. Palembang pada jaman itu merupakan kota di pinggir pantai di mana bukit Sigiuntang merupakan tanjung palembang yang menjorok ke laut. Tempat ini adalah dataran tinggi yang merupakan mercu suar atau tempat pintu masuk ke tanjung Palembang yang merupakan akses laut menuju ke sungai sungai yang ada di sumatera.selatan.
    Pada peta pantai timur Sumatra purba di tepi pantai timur teluk purba terdapat 2 tanjung yang menjorok jauh kearah laut , kearah utara dengan jambi di ujungnya, dan yang timur menjorok kearah tenggara dengan Palembang berada diujungnya. Tanjung Palembang terbentuk oleh Bukit Siguntang sedang di selatan bukit ini terdapat teluk yang menjorok dalam lagi di mana sungai komering bermuara.

    Kemudian Dapunta Hyang Sri Jaya Naga membawa 20.000 ( Dua Puluh Ribu ) pasukannya dengan 1.312 berjalan kaki melalui daratan atau hutan belantara dan sebagian lagi membawa perahu mengikuti perairan. Selama dalam perjalanan terjadilah pertempuran – pertempuran kecil yang tidak terlalu berarti yang merupakan perlawanan dari daerah daerah yang di lintasi oleh laskar Kerajaan Sriwijaya.

    Pada tanggal 16 Juni 683 Masehi atau sekitar tujuh hari perjalanan sampailah rombongan pasukan yang di pimpin Dapunta Hyang Sri Jaya Naga di Muka Uphang. Perjalanan pasukan Sriwijaya mendapat kemenangan besar sehingga memberikan kepuasan bagi Sang Raja Dapunta Hyang Sri Jaya Naga, kemudian Sang Raja memerintahkan untuk membuat bangunan atau rumah ( barak ) untuk tempat para laskar Sriwijaya yang berjumlah 2 laksa laskar Sriwijaya , untuk mengabadikan kemenangan tersebut di pahatlah Prasati Kedukan Bukit .
    Setelah Mengadakan konsolidasi di daerah Mukha Upang ( Kedukan Bukit ) dan kemudian menguasai pelabuhan palembang , maka “ pada hari kedua bulan terang bulan Caitra tahun 606 Saka ( 23 Maret 684 M ) Dapunta Hyang Sri Jaya Naga sangat puas akan kesetiaan rakyat setempat. Oleh karena itu di bangunlah Taman Sriksetra dengan pesan agar semua hasil yang di dapat di dalam taman ini seperti Nyiur, Pinang, Enau, Rumbia dan semua yang dapat dimanfaatkan untuk kesejahteraan rakyat, demikian pula halnya dengan tebat dan telaga agar dapat di pelihara sehingga berguna bagi sekalian makhluk. Untuk itu Dapunta Hyang Sri Jaya Naga memohon restu agar ia selalu sehat sentosa terhindar dari para penghianat yang tidak setia, termasuk para abdi bahkan oleh istri-istri beliau. Karena beliau tidak akan menetap lama beliau menambah pesannya : “ Walaupun dia tidak berada di tempat dimanapun dia berada janganlah hendaknya terjadi Curang, Curi, Bunuh dan Zinah di situ. Akhirnya di harapkan doa agar beliau mendapatkan Anuttara bhisayakasambodhi “
    ( Parasasti Talang Tuo )

    Setahun kemudian terjadilah pemberontakan yang di pimpin oleh Perwira Lokal yaitu Kandra Kayet sehingga menimbulkan korban termasuk salah satu Panglima Perang Sriwijaya terbunuh yang bernama Tan Drun Luah, walaupun demikian Kandra Kayet yang gagah perkasa dapat di di bunuh oleh Dapunta Hyang Sri Jaya Naga dan mati sebagai penghianat.
    Untuk mengingat hal ini maka di buatlah suatu prasasti persumpahan untuk mengikat setiap para pejabat lokal yang ada di daerah taklukan agar dapat tetap setia kepada Dapunta Hyang Sri Jaya Naga kalau tidak maka akan terkutuklah dan di makan sumpah ( Prasasti Telaga Batu ).

    Batu persumpahan yang dimaksud antara lain berbunyi :
    - “……. kamu sekalian, seperti kamu semuanya, anak raja, bupati, panglima Besar,…….hakim pengadilan……kamu sekalian akan dimakan sumpah yang mengutuk kamu. Apabila kamu sekalian tidak setia kepada kami kamu akan dimakan sumpah. ( 1-6 )”.
    - “ Apabila kamu berhubungan dengan pendurhaka yang menghianati kami …………orang yang tidak tunduk kepada kami serta kedatuan kami kamu akan di bunuh oleh sumpah kutuk ini. ( 7-8 ) “.
    - “ Apabila kamu menabur emas permata untuk meruntuhkan kedatuan kami atau menjalankan tipu muslihat………..dan apabila kamu tidak tunduk kepada negara kedatuan kami maka terkutuklah kamu akan dimakan dibunuh sumpah kutuk. ( 11-12 ) “.
    - “ Demikian pula apabila kamu melawan kepada kami di daerah-daerah perbatasan negara kedatuan kami kamu akan dimakan, di bunuh. (13-14).
    - “ ……lagi pula kami tetapkan pengangkatan menjadi datu dan mereka yang melindungi sekalian daerah negara kedatuan kami putra mahkota, putra raja kedua, dan pangeran lain yang didudukan dengan pengangkatan menjadi datu, kamu akan dihukum apabila kamu tidak tunduk kepada kami ( 19-20 )”.

    Secara Geografis palembang adalah tempat yang strategis untuk menguasai lalu lintas pelayaran di Laut China Selatan. Namun kebanyakan pada waktu itu kapal – kapal berlayar singgah di kerajaan Melayu ( Jambi ) yang juga merupakan pelabuhan strategis di pantai timur sumatera kemudian kapal kapal tersebut melanjutkan perjalanannya ke utara tanpa singgah lagi di pelabuhan palembang.
    Melihat kondisi seperti ini Dapunta Hyang Jaya Naga berencana untuk menaklukan kerajaan Melayu ( Jambi ) untuk di jadikan wilayah kekuasaan kedatuan Sriwijaya.

    Dapunta Hyang Sri Jaya Naga bersama pasukannnya segera menuju Melayu, yang dari semula tanah Melayu sudah di rencanakan untuk di tundukkan.
    Pada tahun 685 di bawah kepemimpinan Dapunta Hyang Sri Jaya Naga, Kerajaan Melayu takluk di bawah imperium Sriwijaya. Penguasaan atas Melayu yang kaya emas telah meningkatkan prestise kerajaan. Di abad ke-7, orang Tionghoa mencatat bahwa terdapat dua kerajaan di Sumatera dan tiga kerajaan di Jawa menjadi bagian imperium Sriwijaya.
    Untuk meneruskan perjalanan ke Selatan dengan tujuan akhir adalah bumi Jawa tentu saja Melayu harus segera pula di tinggalkan. Peristiwa pemberontakan Kandra Kayet terus saja terbayang oleh sri baginda dan ini di jadikan sebagai contoh oleh Sri Baginda Dapunta Hyang Sri Jaya Naga kepada setiap pejabat lokal bahwa setiap penghianatan, walau di lakukan oleh seorang perkasa sekalipun dapat di tumpas . kemudian penduduk kerajaan Melayu pun di ikat dengan Sumpah maka di pahatlah prasasti Karang Brahi.
    Dapunta Hyang Sri Jaya Naga kembali berangkat dengan melalui lautan berarti harus melalui selat Bangka . Oleh karena itu kerajaan Bangka harus pula di tundukkan lebih dahulu. Setelah menaklukan kerajaan Bangka, Dapunta Hyang Jaya Naga bersiap melanjutkan perjalanannya ke Bumi Jawa, namun sebelum keberangkatan Sri Baginda, penguasa lokal dan rakyatnya harus di beri peringatan dan di ikat dengan persumpahan untuk selalu setia kepada Dapunta Hyang Sri Jaya Naga. Demikianlah pada akhirnya : “ Pada hari pertama bulan terang Waiseka tahun 608 Saka atau tahun 686 Masehi Sri Baginda Dapunta Hyang Sri Jaya Naga meninggalkan Batu Prasasti Persumpahan yang kita kenal sebagai Parasasti Kota Kapur dan segera menuju Bumi Jawa yang tidak mau tunduk kepada Sriwijaya.
    Dalam perjalanan Sri Baginda menuju Bumi Jawa masih ada daerah yang berdiri sendiri di pantai timur Sumatera Bagian Selatan, untuk kepentingan keamanan penguasaan laut selatan, kerajaan itu harus pula di tundukan. Kerajaan itu sebenarnya berasal dari satu rumpun wangsa Sakala Bhra. Kerajaan itu adalah kerajaan Ye-Po-Ti ( Way Seputih ) di lampung Selatan. Sama dengan peristiwa- peristiwa lainnya, setiap beliau meninggalkan daerah – daerah yang rawan pemberontakan harus diadakan sumpah setia terlebih dahulu. Sumpah tersebut terpahat dalam Prasasti Palas Pasemah.
    Dari Way Seputih Rombongan langsung menuju Bumi Jawa, Dapunta Hyang Sri Jaya Naga mengutus salah Satu Panglima terbaiknya yang juga merupakan kerabat dekat kerajaan yaitu Dapunta Sailendra untuk memimpin pasukan Sriwijaya menuju Bumi Jawa. Dari data yang ada tampaknya mereka menuju Jawa tengah bagian utara.
    Pada saat inilah di nyatakan oleh berita di neger China ( Dinasti Tang ) bahwa kerajaan Sriwijaya terpecah menjadi dua bagian masing- masing mempunyai pemerintahan sendiri. ( Kronik Dinasti Tang ).
    Pada periode perkembangan kerajaaan Wangsa Sailendra di Jawa Tengah harus melaksanakan perintah Sri Baginda Dapunta Hyang Sri Jaya Naga untuk membangun candi di Ligor ( Muangthai ) candi tersebut baru selesai tahun 775 di resmikan oleh raja Wisnu dari Wangsa Sailendra.
    Sementara itu Dapunta Hyang Sri Jaya Naga kembali ke Minanga untuk melanjutkan memerintah Kedatuan Sriwijaya yang menguasai lalu lintas perdagangan di Selat Malaka dan Laut China Selatan .
    Berdasarkan prasasti Kota Kapur, Kerajaan Sriwijaya menguasai bagian selatan Sumatera hingga Lampung, mengontrol perdagangan di Selat Malaka, Laut China Selatan, Laut Jawa, dan Selat Karimata. Di abad ini pula, Langkasuka di semenanjung Melayu menjadi bagian kerajaan.
    akhir abad ke-8 beberapa kerajaan di Jawa, antara lain Tarumanegara dan Holing berada di bawah pengaruh Sriwijaya. Menurut catatan, pada masa ini pula wangsa Budha Sailendra di Jawa Tengah berada di bawah dominasi Sriwijaya.
    Masa berikutnya, Pan Pan dan Trambralinga, yang terletak di sebelah utara Langkasuka, juga berada di bawah pengaruh Sriwijaya.
    Di akhir Abad ke 7 ibukota Minanga telah mengalami malapetaka hingga Silap atau hilang secara misterius di telan bumi. Keadaan ini membuat Sri Baginda Dapunta Hyang Jaya Naga bersedih sehingga mengasingkan diri ke Gunung Seminung untuk bertapa sampai akhir hayatnya.( Legenda Minanga Sigonong-Gonong )

    Di angkat dari Buku :
    Periodisasi Kerajaan Sriwijaya
    Karangan : H.M. Arlan Ismail, SH ( 2003 )

  2. Agung Arlan permalink
    December 4, 2008

    Minanga Ibukota Kerajaan Sriwijaya……..

    Nama Minanga ( Komering Ulu Sumatera Selatan ) sebagai nama tempat sudah ada semenjak sebelum Van Rokel membaca prasasti kedukan bukit tahun 1924. Oleh karena itu nama Minanga di Komering Ulu itu bukanlah mencontoh kebesaran nama dalam prasasti kedukan bukit.
    Ini terlihat dalam suatu piagam perjanjian tahun 1629 dengan mamakai tulisan Arab-Melayu oleh kesultanan Palembang yang pada waktu itu di berkuasa Sedaing Kenayan mengenai tapal batas Marga Minanga. Piagam tersebut masih tersimpan sebagai dokumen Marga Semendawai Suku III.
    Minanga yang kita identifikasikan sebagai ibukota Sriwijaya sekarang adalah merupakan nama dua buah desa yaitu desa Minanga Tengah dan desa Minanga Besar .
    Desa Minanga sekarang terletak di daerah rawa-rawa dataran rendah. Daerah yang agak tinggi permukaannya mengelilingi desa-desa tersebut yaitu di sebelah hulu sungai disekitar daerah Betung ( dahulu bernama Kedaton ) di sebelah barat ada dataran tinggi yang membentang sampai ke batas Kedaton dan sungai Ogan. Jadi bahwa kawasan Minanga berada di antara dua daerah yang bernama Kedaton yang berada di pedalaman Sumatra Selatan di pinggir Sungai Komring. Ada yang menarik tentang nama-nama tempat sebagai petanda monumen sejarah yang terdapat di Desa Minanga Komring Ulu dengan menamai kampungnya dengan nama-nama yang memberi kesan seolah-olah tersebut ada bekas pusat suatu pemerintahan antara lain :
    1. Kampung Ratu — Menggambarkan komplek Perumahan para Raja-raja
    2. Kampung Kadalom — menggambarkan adanya kompleks perkampungan para abdi dalam.
    3. Kampung Balak — berasal dari kata Bala atau Laskar kedaton
    4. Kampung Binatur — berasal dari kata Batur yang berarti pelayan keraton
    5. Pasar Malaka — yang sekarang merupakan ladang penduduk yang di yakini oleh penduduk setempat dahulunya merupakan tempat orang memperdagangkan barang dagangan dari Malaka.
    Nama nama tersebut sudah ada sama tuanya dengn nama Minanga komring ulu yang sudah ada sejak sebelum tahun 1629 Masehi
    Kemudian di kawasan Minanga ini banyak sekali kita jumpai Makam Kuno ( makam keramat ) lebih kurang terdapat 15 makam kuno sepanjang uluan sungai komring yang di kenal dan di percayai oleh penduduk setempat merupakan makam Raja-Raja maupun panglima perang jaman dulu yang menjadi keramat bagi desa desa sekitar.
    Antara lain :
    - Pu-Hyang ( Puyang ) Ratu Kadi yang berarti Pangeran Mahkota
    - Pu-Hyang ( Puyang ) Naga Brinsang yang berarti Raja Naga Ajaib.
    - Pu-Hyang ( Puyang ) Kai Alam Basa Berarti Raja Alam berasal dari Dewa.
    - Pu-Hyang ( Puyang ) Kai Randah ( Randuh ) yang berarti Raja yang dapat berpndah- pindah tempat.
    - Pu-Hyang ( Puyang ) Kai Ranggah yang berarti raja banyak Cahang.
    - Pu-Hyang ( Puyang ) Marabahu ( diucapkan Marbau ) yang berarti Raja yang berkali-kali mati dan hidup kembali.
    - Tan Junjungan ( Puyang Tan Junjungan ) yang berarti panglima yang penuh sanjungan.
    - Tan Adi ( Puyang Tan Adi ) yang berarti Panglima Utama
    - Tan Aji ( Puyang Tan Aji ) yang berarti Panglima Raja
    - Tan Mandiga ( Puyang Tan Mandiga ) yang berarti Panglima yang ampuh.
    - Tan Salela ( Puyang Tan Salela ) yang berarti Panglima yang menarik hati
    - Tan Robkum ( Puyang Tan Robkum ) yang berarti Panglima yang tahan rendam dalam air.
    - Tan Hyang Agung ( Puyang Tihang Agung ) yang berarti Panglima dewa Agung
    - Tan Minak Batara ( Puyang Minak Batara ) yang berarti panglima turunan Raja
    - Tan Mahadum ( Puyang Mahadum ) yang berarti panglima penyelamat.

    Jarak Minanga dengan Pantai timur sekarang jika di tarik lurus horizontal lebih dari 100 Km. Karena Minanga berada di pinggir sungai yang sekarang di kenal dengan sungai Komring maka penduduknya di sebut orang Komring. W.V. Van Royen dalam bukunya “ De Palembang Sche Marga ( 1927 ) “ tidak menyebut orang komring tetapi “ Jelma Daya “ . Nama sungai Komring sendiri diambil dari nama seorang yang berasal dari India yang bernama Komering Singh ,makam nya terdapat di sebelah hulu desa Muara Dua , sungai yang mengalir mulai dari makam tersebut tepatnya mulai dari Muara Selabung yang mengalir ke hilir sampai muara Plaju di sebut sungai Komring .

    Menurut sejarah Kabupaten Ogan Komering Ulu ( 1979 ) Jelma Daya kelompok pertama yang turun dari gunung Seminung melalui Danau Ranau kemudian seterusnya menelusuri sungai Komring sampai di Gunung Batu adalah kelompok Samandaway. Samandaway berasal dari kata Samanda Di Way yang berarti mengikuti aliran sungai.
    Pada tahun 1974 telah ditemukan sebuah arca Budha yang terbuat dari Perunggu ukuran tinggi ±35 cm, tebal 11 cm di temukan 15 km dari desa Minanga yang di temukan tidak sengaja oleh petani setempat yang kemudian menjadi barang koleksi pribadi mantan bupati OKU pada saat itu.

    Minanga hanyalah monumen sejarah dalam bentuk nama tempat, tapi kawasan Minanga purba adalah begitu luas yaitu paling sedikit sebesar Marga Semendawai Suku III dan di sebelah barat berbatasan dengan daerah Kedaton ( Ogan Ulu Sumatera Selatan ).
    Karena langka nya peninggalan Sriwijaya dalam bentuk benda kepurbakalaan di manapun termasuk di daerah Minanga ( Komring Ulu sumatera selatan ) maka alternative lain yang harus di cari identitasnya ke dalam nilai-nilai Budaya dimana salah satu aspek budaya yang penting dan masih menonjol adalah Bahasa . :

    “ Bahasa adalah alat utama Kebudayaan. Tanpa Bahasa kebudayaan tidak mungkin ada. Kebudayaan tercermin dalam Bahasanya. ( S Gazalba 1966 : 102 ) “

    Seperti di utarakan di muka bahwa rumpun Seminung mempunyai bahasa dan tulisan sendiri. Orang Rumpun Seminung tergolong suku Malayu Kuno ( Proto Malayan Tribes ), bahasanya banyak terdiri dari bahasa Malayu Kuno , bahasa Jawa Kuno dan bahasa Sansekerta.

    Bahasa Prasasti Kedukan Bukit, Talang Tuo, Telaga Batu, dan prasasti lainnya dalam periode Shi-Li-Fo-Shih ( 670 s.d 742 Masehi ) adalah bahasa Malayu Kuno dan kausa katanya banyak yang tertinggal dalam bahasa Rumpun Seminung ( Komering, Daya,Ranau, Lampung ).
    Sebagai perbandingan kita mengambil contoh adalah prasasti Telaga Batu : menurut bacaan dan terjemahan Prof.Dr.J.G. de Casparis dalam bukunya “ Selted inscription from the 7 th to the 9 th century A.D ( 1956 )” . Prasasti itu terdiri dari 28 baris dengan jumlah ±709 kata-kata yang sudah terbaca, dari kata-kata tersebut terbentuk ±311 bentukan kata yang tidak kurang dari 50 kata yang terbukti di pakai dalam bahasa Komering ( Rumpun Seminung ). Antara lain sebagai berikut :

    Bahasa Sriwijaya Bahasa Komering Indonesia
    ( Prasasti Melayu Kuno )

    - Awai - Awai - Memanggil
    - Dangan – Jongan - Cara
    - Hulun – Hulun - Orang asing
    - Inan - Inan - Biarkan
    - Katahuman - Katahuman - Tertangkap tangan
    - Labhamamu – La(m)bahanmu - Tempat tinggalmu
    - Mulam - Mulang - Kembali
    - Mancaru - Macuaru – Mangacau/menghianat
    - Muha - Muha – Angap ringan / boros
    - Muah - Muah - Lagi / Masih ada
    - Marpadah/Padah – Mapadah/Padah-Tanggulangi / Andalan
    - Pira - Pira - Berapa
    - Puhawam - Puhawang - Pawang / Peramal
    - Ri - RI - Bersama
    - Sarambat - Sarambat - Setangkai
    - Talu - Talu - Kalah / tunduk
    - Tapik/Manapik – Tapik/Manapik – Menghindar/elak/serang
    - Tuhan - Tuhan - Milik

    Tidak teridentifikasinya Minanga Komring Ulu sebagai ibukota Sriwijaya selama ini di karenakan :

    1. Para ahli sejarah tidak mengetahui bahwa ada Minanga di daerah Komering Ulu Sumatera Selatan yang berada di Muara Sungai di tepi Pantai pada waktu itu, sehingga orang mencari Minanga di luar Sumatra Selatan di dasarkan kepada semata-mata kesamaan bunyi dan penggantian huruf.
    2. Penelitian Geomorfologi semata-mata di tujukan hanyalah penelitian kedudukan Jambi dan Palembang apakah berada di tepi pantai atau tidak pada jaman Sriwijaya
    3. Minanga dalam Prasasti kedukan bukit di satukan dengan kata Tamvan sebagai Toponim (nama tempat ), Minanga yang tersebut dalam prasasti kedukan bukit di tafsirkan sebagai daerah yang ditundukkan oleh sriwijaya hanya semata-mata untuk memperkuat Palembang sebagai ibukota Kerajaan..
    4. Para ahli sejarah hanya mau mengakui sesuatu atau mengarahkan penelitian pada suatu tempat kalau sudah ada bukti arkeologis di ketemukan lebih dahulu, sedangkan sumber sejarah bukan terletak kepada benda arkeologis semata, tetapi juga dalam bentuk ciri-ciri budaya, bahasa dan lain-lain peninggalan kebudayaan masa lampau yang dapat di jadikan petunjuk awal.
    5. Karena tidak di ketahui bahwa Minanga ada di Komering Ulu Sumatera Selatan maka ia tersisihkan dari obyek penelitian sehingga tidak di temukan benda-benda yang bersifat arkeologis. Benda-benda arkeologis itu hanya di tunggu atau di harapkan untuk di ketemukan secara kebetulan seperti yang kita alami sekarang.

  3. lyzhera permalink
    January 10, 2009

    agung arlan… terimakasih atas referensi anda… yang cukup lengkap…. tapi cikal bakal sekala brak kurang memadai… skala bra ini lah yang masih menjadi fokus pembicaraan…. karrena sebagian besar suku2 di sumatera bagian selatan seperti lampung dan komering… memang berasal dari sana. disitu anda tulis bahawa sekala brak mulai menyebar pada tahun 600 M. bagaimana dengan kebudayaan yang sudah lebih dulu eksis dalam bentuk kerajaan tertua di sumatera seperti kata Fa Hien yaitu pengelana cina yang mengataka keberadaan kerajaan TO-Lang P’hwang / Kerajaan tulang bawang di tepi sungai tulang bawang (Propinsi Lampung) pada abad ke 4. nyaris sama dengan kerajaan tertua di indonesia di Kutai. mengingat bahasa Lampung dan Komering identik. budaya dan adat identik. tulisan aksara identik. akibatnya di situs melayu.com ditulis bahwa kerajaan sriwijaya adalah federasi kerajaan Melayu Kuno dan Tulang bawang karena mengingat eksistensi tulang bawang yang sudah mengakar dan lebih dahulu eksis dibanding sriwijaya/palembang. kronologis suatu cerita harus runut dan faktor kesamaan akar budaya melayu proto benar2 identik antara minanga dan kultur masyarakat daerah tulang bawang. memang sulit sekali kita menggali keberadaan tulang bawang sendiri. yang hanya diakui oleh penduduk setempat da kisah dari fa hien yang otentik. tapi setidaknya keberadaan sriwijaya dan tulang bawang yang lebih dulu eksis harus lah ada benang merah… mengabaikan cerita dari Fa hien pada abad ke 4 terkait tulang bawang dengan kemunculan sriwijaya di abad ke 7 di tengah2 kebudayaan melayu proto, agak nya terlalu disayangkan. apalagi jika benar minanga di daerah komering dan kerajaan tulang bawang di lampung adalah suku yang sama secara bahasa, aksara dan budaya bahkan karakter sifat kerasnya.

    • agung arlan permalink
      October 21, 2010

      Lyzhera….
      untuk intro saya mengatakan tahun 600 masehi bukanlah awal dari penyebaran dari suku Sakala Bhra(Purba) tetapi untuk menekan adanya suatu kesatuan Rumpun antara penduduk Komering Ulu dengan masyarakat Lampung paminggir….mengapa saya katakan Purba karna yg dimaksud disini adalah bukan suku Sakala Bhra yg ada sekarang….Sakala Bhra yg sekarang terbentuk sejak terjadinya Perang Abung sekitar tahun 1400 masehi….
      Mengapa Komring kurang terkenal dibanding dgn Lampung dikarekan memang Komering bukanlah merupakan SUKU…..Nama Komring sendiri diambil dari nama seorang saudagar buah Pinang yang berasal dari India yang bernama Komring Singh , makam ( kuburan ) nya terdapat di sebelah hulu desa Muara Dua, sungai yang mengalir mulai dari makam tersebut tepatnya mulai dari pertemuan sungai Selabung dengan Wai Saka yang mengalir ke hilir sampai muara Plaju di sebut sungai Komring dan penduduk yang tinggal disepanjang aliran sungai ini disebut orang Komring ,tetapi tidak semua penduduk yang mendiami sungai komring di sebut orang komring, aliran sungai Komring sampai di Gunung Batu, penduduknya terbagi dalam 2 ( dua ) Kewedanaan Muara Dua dan Kewedanaan Martapura , sebagian penduduk kewedanaan Muara Dua di sebut Jelma Daya bukan Orang Komring walaupun mereka tinggal di pinggir sungai Komring sementara itu penduduk yang termasuk kewedanaan Martapura di sebut orang komring.

  4. lyzhera permalink
    January 10, 2009

    contoh bahasa yang anda tuliskan, masyarakat suku lampung pun tahu artinya. maka statemen saudara yang mengatakan bahasa sriwijaya adalah bahasa komering cukup aneh. mengingat bahasa sriwijaya itupun dengan mudah saya artikan. jumlah suku lampung dibanding komering juga jauh dari segi jumlah…. tapi jika saudara mengatakan bahasa sriwijaya sebagaimana tercantum dalam prasasti melayu kuno adalah bahasa melayu proto yang menurunkan bahasa lampung dan komering dan ternyata memang suku yang sama, itu baru sesuai. aneh memang. semua suku di propinsi lampung baik pepadun dan pesisir semua sepakat nama sukunya lampung. mereka terikat dgn budaya, bahasa, adat istiadat yang sama. semua bisa sepakat bilang jelma/ulun/jelmo lappung. termasuk suku di kota batu di dekat ranau sumsel. mereka bilang orang lampung. tapi komering kenapa tidak. bahasa, aksara, budaya mirip dan identik…. entah lah. bahkan di orang2 lampung di cikoneng jabar pun tetap mengakui sebagai masyarakat adat lampung. sehingga orang2 yang di sekitar kebudayaan way seputih pun gak bilang orang seputih. yang berasal dari way abung pun gak bilang kami abung. kenapa yang di way komering bilang mereka komering. sekarang kami di Propinsi lampung banyak jurai. ada orang banten, jawa, sunda, padang dan suku dari sumsel. semua sepakat dalam SANG BUMI RUWAI JURAI. arti nya satu tanah untuk banyak suku. hanya untuk renungan…..

    • agung arlan permalink
      October 21, 2010

      Lyzhera….
      didalam tulisan saya tidak mengatakan bahasa Sriwijaya adalah Bahasa Komring, tetapi yang saya maksud adalah Bahasa Sriwijaya ( Shi-Li-Fo-Shih) menggunakan bahasa Melayu Kuno dimana bahasanya masih dipakai oleh masyarakat Rumpun Seminung …antara lain adalah Bahasa Komring, Daya, Ranau, dan Lampung Peminggir…secara geologis seperti yg di tuturkan oleh Pendeta It-Tsing bahwa ibukota Sriwijaya(Shi-Li-Fo-Shih) berada di tepi Pantai dan dimuara sebuah Sungai ….dari sini beliau menuju kedah dan singgah di Melayu( jambi) harus melalui Palembang yang mana pada masa itu banyak perompak di pelabuhan Palembang sehingga It-Tsing meminta bantuan Dapunta Hyang Jayanaga untuk melewati pelabuhan Palembang dan singgah di Kerajaan Melayu(jambi) sebelum melanjutkan perjalanan menuju ke Utara…..dari Uraian It-Tsing diatas dapatkita Simpulkan bahwa dari Ibukota Sriwijaya menuju Jambi harus melalui Palembang….berarti ibukota Sriwijaya berada di Uluan Sumatera Selatan di Muara Sebuah Sungai yang Besar dan di tepi Pantai(Teluk Palembang) yang kami identifikasikan adalah MINANGA ( Purba )….Minanga (Purba ) sendiri begitu luasnya kalo kita perbandingkan dengan sekarang kira2 sebesar daerah Semendawai Suku III ( Komring Ulu sumatera Selatan )…..btw thx atas responnya…

  5. adi permalink
    May 18, 2009

    ado cerita tentang suku pendatang marga haji idak??? yang puyangnya naga berisang, puyang rakihan sakti, puyang hujan sakti,lo ado bagi aku ceritanyo!!!

  6. Siger permalink
    August 13, 2009

    Adakah hubungannya motif kain tapis lampung yang berupa sebuah perahu besar yang dibentuk dengan benang emas?

  7. M Sa Djaya permalink
    October 6, 2009

    Saya sangat tertarik dengan artikel ini, apalagi menggali asal-usul saya sebagai orang lampung. Saya memiliki peta silsilah keluarga (Asal-usul Orang Menggala) dan saya adalah turunan yg ke-19. Peta ini disalin ulang dari Kulit Kayu. Kalau dilihat dari peta ini, topnya adalah “Puyang Naga Brinsang/Minak Sekala Kuang/Asal Sekala Bhra”. Saya coba cari di Internet, menemukan ada 15 makam kuno di daerah Minanga, salah satunya adalah “Puyang Naga Brinsang”. Apakah hanya kesamaan nama saja? Kenapa di makamkan disana, apa karena memang beliau tinggal disana hingga akhir hayatnya? Apakah hubungannya antara Tulang-Bawang/Minanga/Sriwijaya? Dimanakah keberadaan Kerajaan Tulang-Bawang? Mohon infonya dan bisa email kesaya.

    • Jaye Tame permalink
      July 4, 2013

      aslmk.m sa Djaya, tertarik dengan koment anda tentang p.nage berinsang, dalam sejarah leluhurku ada sedikit di ulas tentang inisial tersebut, saya keturunan Gumay

      salam
      jautjj3@gmail.com

  8. December 22, 2009

    Asal – usul pencantuman nama marga di Maluku itu sejak kapan yah?

  9. Dian Cahyadi permalink
    January 24, 2010

    Diskusi menarik.

    Saya tertarik dengan penyebutan “Minanga”. Di Toraja Utara di wilayah Sa’dan terdapat daerah yang disebut Minanga yang dalam kisah lisan turun temurun dikisahkan sebagai salah satu wilayah asal usul To Manurung (Titisan Dewa/Khayangan).
    Mengingat kami memiliki pusaka keris (Toraja:gayang) yang memiliki motif yang sangat bertolak belakang dengan kebudayaan motif toraja.
    Apakah ada korelasinya ?
    Atas pencerahannya, saya ucapkan terima kasih.

  10. March 26, 2010

    Lizera dalam hal masalah bahasa dan kesamaan adat antara masyarakat komering dan lampung,sebenar itu bukanlah hal yang aneh, karna dari geografi nya daerah lampung dan komering itu bisa kita lihat antra kedua suku tersebut sebenarnya adalah pertengahan antara pembagian daerah antara sumatera selatan dan prov lampung hanya saja suku komering masuk ke daerah sumsel dan suku lampung tetap mendapatkan tempatnya dilampung, dan mungkin bs jadi kedua suku ini pada awalnya dalah satu suku yang Sama dan dikarenakan oleh adanya pembagian daerah provinsi maka suku serumpun ini pecah menjadi 2 bagian dan yg kita kenal dengan suku komering dan lampung,dan jg kt tidak bs meninggalkan sejarah perjuangan bangsa Indonesia yang berabad2 dijajah oleh bangsa belanda yang menerapkan politik adudomba mungki pecahnya suku komering dan suku lampung,merupakan hasil olahan dari sistim penjajahan belanda pd bangsa Indonesia, contoh lain komering jg dibagi menjadi 2 yaitu OKU dan OKI itu hanya contoh kecilnya, dan kalau menurutkan bahasa siapa yang dipakai dalam penulisan prasasti kerajaan sriwijaya tersebut kalau dikatakan sebagai bahasa komring atau lampung saya kira kedua2nya tidak ada masalah karna bahasa kedua daerah tersebut Sama, hanya terjadi perbedaan sedikit antara bahasa dan logat bahasa yang diprgunakan, dan juga kalau menurut kan yang dikatakan pedagang cina tentang kerajaan yang ada di pesisir sungai tulang bawang apakah merupakan pakta yang kuat yang menjadikan tempat dan wilayah kekuasaan lampung sedangkan pada waktu itu kt belum tau lampung itu dimana dan batas2 wilayahnya berapa dan apa2 namanya, mungkin saja waktu itu kedua siuku ini mash dalam satu bentukan wilayah ntah apa namanya komring atau lampung, dan sebagian sejarah dari nenek moyang lampung juga mengatakan bahwa. Ada suku lampung yang terbentuknya dari perpindahan suku komrim ke daerah lampung salah satunya adalah tulang bawang tapi TD anda sudah memponis bahwa suku lampung lebih besar dari komring, padahal kita blm tau sejarah terbentuknya kedua provinsi sumsel dan lampung itu bagaimana?apakah komering itu asalnya lampung ataukah lampung itu asalnya komering karena antara komering dan lampung kalau dilihat dari daerahnya hanya dibatasi oleh tapal batas saja alias tidak ada pambatas yg jauh contohnya daerah way kanan dan martapura belitang dan bahuga semuanya tidak mempunyai pembatas yg dikatakan bisa dikatakan jauh memisahkan, jadi kalau menurut saya kalau seandainya kita mau serius untuk tau asal usul dari kerajaan sriwijaya kita juga harus melihat dan memperhatikan sejarah2 terdahulu dan pendapat2 yang di berikan orang2 yang sedikit banyak tau tentang sejarah, bs saja pakta yang dilihat beda dengan kenyataan, dan kl seandainya kita benr2 mau mencari kebenaran sejarah mengapa kita harus berdebat dengan pendapat orang lain yang mengarahkan kita dan mungkin bs diambil kebenarannya, dengan kata lain mengapa kita harus selisih paham seandai nya ingin tau yang sebenarnya ayo kita kitA cari kebenarn sumbernya….kl debat skrg sedgkan bukti yg kuat blm ada kan namanya sia2, ayo kt sam2 salg bantu membantu dan berlomb mencari kebanrn faktanya, dan seandainya ada ilmuan yang mau melakukan penelitian kedaerah komering kami masyarakat komering siap membantu………oke……..wsslam

  11. ADI permalink
    July 15, 2010

    saya sedikit bisa menambahkan catatan agung arlan, dan menjawab tentang tulang bawang, lampung dan komering….,

    untuk itu kita harus mengetahui dulu apa itu orang lampug.., hingga sekarang tak ada satupun penjelasan mengenai orang lampung itu apa, berasal dari kata mana , banyak sumber yang berbeda beda pendapat…, secara garis besar lampung dibagi 2 yaitu pesisir dan pepadun, pesisir inilah yang mempunyai corak bahasa dan budaya yang mirip dengan komering adapun pepadun mempunyai corak bahasa dan budaya yang sangat berbeda jauh dengan komering, nah TO-Lang P’hwang / Kerajaan tulang bawang di tepi sungai tulang bawang ini adalah bagian dari pepadun yang mempunyai bahasa dan budaya yang berbeda jauh dengan komering .

    mengenai kenapa orang pesisir dan pepadun sepakat sebagai orang lampung saya pribadi melihatnya sebagai intervensi penjajah belanda yang mengkotak kotak kan suku, memecah belah dengan tujuan melemahkan persatuan, banyak sumber sejarah tentang lampung berasal dari peraturan atau pertemuan yang di fasilitasi oleh penjajah belanda, secara sederhana saja mengapa pepadun dan pesisir yang mempunyai bahasa dan budaya berbeda bisa menjadi satu suku ? adakah penjelasan (bukan penjelasan dari hikayat atau cerita rakyat) yang tepat darimana kata LAMPUNG ? atau suku LAMPUNG ?

    umumnya jika suatu suku yang tua keberadaannya akan terdapat catatan tertulis atau peninggalan benda atau bangunan yang membuktikan keberadaannya, utk didaerah lampung justru peninggalan yang ada tidak merujuk pada kata kata Lampung justru kerajaan lain

    kata kata lampung banyak di temukan di referensi2 penjajah belanda

    di daerah lampung sendiri ada beberapa desa komering yang menuturkan keberadaan mereka dilampung karena dulunya menuturkan tugas keprajuritan seperti di menggala yang mengakui bahwa nenek moyang mereka ditugaskan utk menumpas gerombolan bajak laut di menggala.

  12. andidiraja permalink
    July 16, 2010

    saya sudah membaca penjelasan2 di atas mengenai dimana letak kerajaan sriwijaya yg sesungguhnya, dan sangat menarik sekali dg artikel ini, sdh lama saya membaca literatur2 mengenai keberadaan sriwijaya, namun tidak ada satu pun yg bisa meyakinkan saya keberadaan srwijaya yg sesungguhnya..

    sampai pada suatu ketika saya ditemui oleh seseorang yg menjelaskan secara singkat keberadaan kerajaaan (kantor/pusat pemerintahan/istana) sriwijaya di masa lampau
    namun hal ini perlu kajian dan penelitian yg lebih mendalam dari berbagai aspek dan ilmu pengentahun dan teknologi tentunya, sebenernya informasi ini sdh lama saya ketahui namun untuk membuktikannya harus pemerintah dan instansi terkait mencari jalannya….rahasia ini sdh saya simpan belasan tahun… mohon nanti pada temen2 mohon di bantu apabila bagaimana situs yg saya sebutkan ini bisa diteliti oleh pakar arkeologi dan lain2.

    Informasi yg saya dapat letak pemerintahan atau istana kerajaan srwijaya itu menurut orang yg menjumpai saya adalah di palembang.
    tepatnya di daerah sekitar stadion bumi srwijaya dan sport hall palembang, di lokasi inilah kerjaan sriwijaya yg sebenernya

    oleh karena sdh berabad-abad lamanya lokasi ini akhirnya mengalami erosi dan lain sebagainya, pendangkalan dan lain sebgainya maka lokasi yg sebenarnya tertutup berabad2 silam, silahkan bila ada instansi atau peneliti, silahkan diteliti dari segi letak geografis dan lain sebagainya saya serahkan kepada yg ahlinya karena menurut informasi parit besar yg ada di sekitar kompleks stadion olah raga itu dulunya adalah sungai, karena perubahan alam lama2 pendangkalan dan mengecil bayangkan berabad silam…

    dan coba kita menelaah dan menganalisa dg situs2 yg ada di sekitarnya yg telah di temukan,seprti di bukit siguntang, di daerah sekitar tangga buntung dan tempat2 makam beradius tidak terlalu berjarak jauh (kalo dulu termasuk agak jauh)dari lokasi pemerintahan/istana sriwijaya (stadion olah raga yg sekarang) sebenernya semua itu saling link or berhubungan dan perlu di ingat palembang tempo dulu semuanya sungai lihat sketsa yg digambarkan oleh org belanda saya lupa namanya

    nah saya hanya bisa menyampaikan informasi ini, untuk selanjutnya mohon bagi teman2 dan instansi yg terkait, atau bila perlu ada arkeolog luar negri yg mau meneliti lebih lanjut itu yg kita harapkan, saya hanya dapat sepotong informasi itu, dan mengenai pusaka kerajaan sriwijaya dan singgasana dan lainnya menurut informasi yg saya dapat ketika sriwijaya runtuh sengaja ditenggelamkan ke sungai musi (ini perlu penelitian lagi)….

    mudah2an informasi ini bisa berguna esok hari….

  13. zendkhan permalink
    August 8, 2010

    kerajaan tulang bawang menurut cerita adalah terdiri dari 2 yaitu tulang/talang di komering dan bawang di pesagi, kedua2nya merupakan penyebaran awal masyarakat lampung yang bersala dari sekala berak kuno (SAKALA BAKA) di pesagi.. namun seiring berjalannya waktu.. keturunan talang mengikuti sungai komering (kemungkinan mendirikan sriwijaya), dan bawang ke pesisir barat krui dan selatan sampai kalianda-jabung (kemungkinan menurunkan kerajaan seputih/Yeh-Poti)..
    Sedangkan dipedalaman lampung belum ada penghuninya (rimba).. Maka bisa dilihat peninggalan di daerah situs batu bedil talang padang, situs pugung raharjo dll..

    Baru pada penyebaran kedua terjadi setelah keturunan lampung asli bercampur dengan pendatang dari pagaruyung yang menyebarkan islam baru penyebarannya kedaerah2 pedalaman lampung sekarang, dan setelah itu baru berdiri adat pepadun (tahun 1700-an).. Sedangkan adat saibatin sudah sejak dulu dari nenek moyang di sekala berak sebelum islam..

    Sedangkan pasukaan 40 orang dari lampung tersebut selain diambil dari skala berak, diambil dari keturunan lampung yang ada di pesisir selatan dan daerah tulang bawang yang keturunan komering.. Jadi orang lampung dulu tidak keberatan dia disebut dari sekala berak atau tulang bawang, ya asalnya nenek moyang mereka dari sekala berak juga (adat saibatin = sai-indra/sailendra = satu raja), sebelum adat pepadun berdiri..

    Sedangkan adat saibatin sekarang unsur hindunya telah tehapus oleh unsur islam akibat pengaruh kepaksian pak sekala berak islam dan keratuan darah putih.. sehingga di lampung pesisir selatan tidak mengenal yang namanya pepadun, karena mereka keturunan lampung asli buay tumi.. sedangkan diskala berak dikenal pepadun karena memang mereka yang pertama kali menebang pohon lemasa kepampang yang dijadikan pepadun..
    Jika mengetahui buay-buay dipesisir selatan hampir tidak dapat dikenali karena mereka termasuk buay-buay tua seperti : buay tumi, babok, khandu, sakha, tengklek, hulu dalung, hulu tutung, mikhadatu, tambakukha dll.. Tetapi hanya keturunan buay tumi di krui dan komering yang bisa mengenalinya..

    Sejarah lampung tidak berhenti sampai di ratu dipuncak, ratu dipugung, ratu dibalau dan ratu pemanggilan, tetapi menyambung dengan sejarah kerajaan galuh-pejajaran, mataram kuno dan sriwijaya dll.. Yang silsilahnya bertemu di kerajaan champa/kamboja (RAJENRA SAILENDRA).. Hanya saja kita tidak banyak tahu dan gak mau tahu.. Karena semau kerajaan di indonesia saling berhubungan saudara antar raja-rajanya..

    Sehingga dikenal dalam kitab jawa : SIJAWA RATU MAJAPAHIT, SIPASUNDAYANG RATU PAJAJARAN DAN SILAMPUNG RATU BAKA (maksudnya RATU SAKALA BAKA wangsa Sailendra)..

    • Prince permalink
      January 19, 2013

      apakah kerajaan Tulang yang ada di komering itu adalah tulang aman/daya yang ada di muaradua, karena memang diwilayah tersebut dulu nya terdapat kerajaan Tulung Aman yang masyarakatnya disebut Jelma Daya keturunan dar Puyang Sebala Kuang

  14. zendkhan permalink
    August 8, 2010

    kerajaan tulang bawang menurut cerita adalah terdiri dari 2 yaitu tulang/talang di komering dan bawang di pesagi, kedua2nya merupakan penyebaran awal masyarakat lampung yang bersala dari sekala berak kuno (SAKALA BAKA) di pesagi.. namun seiring berjalannya waktu.. keturunan talang mengikuti sungai komering (kemungkinan mendirikan sriwijaya), dan bawang ke pesisir barat krui dan selatan sampai kalianda-jabung (kemungkinan menurunkan kerajaan seputih/Yeh-Poti)..
    Sedangkan dipedalaman lampung belum ada penghuninya (rimba).. Maka bisa dilihat peninggalan di daerah talang padang, pugung raharjo dll..

    Baru pada penyebaran kedua terjadi setelah keturunan lampung asli bercampur dengan pendatang dari pagaruyung yang menyebarkan islam baru penyebarannya kedaerah2 pedalaman lampung sekarang, dan setelah itu baru berdiri adat pepadun (tahun 1700-an).. Sedangkan adat saibatin sudah sejak dulu dari nenek moyang di sekala berak sebelum islam..

    Sedangkan pasukaan 40 orang dari lampung yang membantu banten untuk mengalahkan pajajaran, selain diambil dari skala berak, diambil dari keturunan lampung yang ada di pesisir selatan dan daerah tulang bawang yang keturunan komering.. Jadi orang lampung dulu tidak keberatan dia disebut dari sekala berak atau tulang bawang, ya asalnya nenek moyang mereka dari sekala berak juga (adat saibatin = sai-indra/sailendra = satu raja), sebelum adat pepadun berdiri..

    Sedangkan adat saibatin sekarang unsur hindunya telah tehapus oleh unsur islam akibat pengaruh kepaksian pak sekala berak islam dan keratuan darah putih.. sehingga di lampung pesisir selatan tidak mengenal yang namanya pepadun, karena mereka keturunan lampung asli buay tumi.. sedangkan diskala berak dikenal pepadun karena memang mereka yang pertama kali menebang pohon lemasa kepampang yang dijadikan pepadun..
    Jika mengetahui buay-buay dipesisir selatan hampir tidak dapat dikenali karena mereka termasuk buay-buay tua seperti : buay tumi, babok, khandu, sakha, tengklek, hulu dalung, hulu tutung, mikhadatu, tambakukha dll.. Tetapi hanya keturunan buay tumi di krui dan komering yang bisa mengenalinya..

    Sejarah lampung tidak berhenti sampai di ratu dipuncak, ratu dipugung, ratu dibalau dan ratu pemanggilan, tetapi menyambung dengan sejarah kerajaan galuh-pejajaran, mataram kuno dan sriwijaya dll.. Yang silsilahnya bertemu di kerajaan champa/kamboja (RAJENRA SAILENDRA).. Hanya saja kita tidak banyak tahu dan gak mau tahu.. Karena semau kerajaan di indonesia saling berhubungan saudara antar raja-rajanya.. Sehingga dikenal dalam kitab jawa : SIJAWA RATU MAJAPAHIT, SIPASUNDAYANG RATU PAJAJARAN DAN SILAMPUNG RATU BAKA (maksudnya RATU SAKALA BAKA wangsa Sailendra)..

  15. zendkhan permalink
    August 8, 2010

    Jika dilihat bahasa lampung merupakan bahasa Melayu Tua.. sehingga tidak heran jika nama API, BAH, APUI, WAY, LAWOK.. Merupakan bahasa asli kepulauan Austronesia yang tersebar dari kepulauan nusantara sampai kepulauan polinesia.. Nama asli kepulauan Krakatau dikenal dengan nama NUSA APUI (pulau Api)..

    Sedangkan Hubungannya dengan Suku Lain (Hubungan Persaudaraan) terlihat dari bahasanya :
    - LAMPUNG -BATAK : Bulung (daun), Biding (pinggir), dll..
    - LAMPUNG – MELAYU : Buwok (rambut), Sudu (sendok), Pun – Tun (orang yg dimuliakan), dll..
    - LAMPUNG – SUNDA/JAWA : Nga-Lampura (dibaca kh) -Hampura (mohon maaf), Bingi – Wengi (Malam), Mengan -Mangan (Makan), Uyah -Uyah (Garam), Kanca – Konco (saudara), Awi-Awi (bambu), Dalom – Dalem (gelar bangsawan), luwih – lewih (kaya/lebih), Mising – Ngising (BAB), dll..

    Bahkan istilah PANG LIPANGDANG dan TANDANG MIDANG ada juga dalam bahasa Champa/Kemboja kuno.. dan kata Api (apa) dalam bahasa lampung disana disebut Apei (apa) juga…

  16. Sriwijaya permalink
    December 6, 2010

    Nama tmpt “palas pasemah” di lampung yg ditmukan prasasti sriwijaya, dulu bernama way pisang (klau tdk salah).. Krn thn 1900-an dtg pendatang dr daerah pasemah sumsel, drh trsbt berubah nama mjd “palas pasemah”.. Jadi sriwijaya jng diidentikan dgn pasemah..

  17. Mayangsunda permalink
    December 19, 2010

    Sejak dulu nenek moyang lampung sudah berhubungan erat dgn krjaan di jawa terutama pajajaran dan majapahit.. Bahkan lampung dianggap sbg klan terdekat dgn raja2nya.. Spti nama SUSUK LAMPUNG, AJI SAKA dan SILAMPUNG RATU BAKA srg disbt2 dlm kitab kuno krjaan..

  18. Mayangsunda permalink
    December 19, 2010

    Dalam wasiat prabu darmasiksa (galuh) trsbtlah: “..Waspadalah direbutnya kebuyutan dari sunda, jawa, lapung, baluk, cina..” nama lapung/lampung dimungkinkan sama dgn SRIWIJAYA..

  19. Minak permalink
    January 14, 2011

    Raja-raja Sriwijaya berasal dari wangsa sailendra.. Sailendra = sai+indra, indra artinya raja/penguasa.. Di lampung di sebut batin/sebatin.. Shg nama sailendra menjadi nama “SAI_BATIN”..

  20. AJISAKA permalink
    January 29, 2011

    Memang benar wangsa sailendra brsal dr krjan champa/kamboja kuno yg merupakan ktrnan raja india (yudistira). Perkawinan dgn putri raja funan (ktrn tibet) melahirkan dapunta srijayanaga..

  21. andi putra permalink
    February 7, 2011

    sriwijaya adalah kerajaan maritim yg bergantung pada perdagangan, oleh krn itu sriwijaya menguasai byk bandar2 pelabuhan tempat berlabuhnya pedagang asing dari cina, india dan arab. Daerah strategis kekuasaannya adlh perairan laut dan sungai2 besar dng pintu masuk muara sungai. Maka bisa dimungkinkan masy. Adat pesisir / sebatin lampung adalah bagian dr sriwijaya, krn permukiman awal masyrktnya pesisir menempati muara sungai dan berjenjang mengikuti sungai dan berjajar ditepi laut yg diknal dgn ADAT KEBANDAKHAN.

  22. andi putra permalink
    February 7, 2011

    adat sebatin tdk hanya mengatur kekuasaan adat, upacara adat dll, tetapi lebih luas mengatur perekonomian masy. Adat yg dikepalai oleh seorang sebatin, sebatin dibantu raja, raja dibantu raden, raden dibantu minak, minak dibantu kimas, kimas dibantu layang,gimbakh dll. Bukan gelar adat yg bisa dibeli dgn uang agar memenuhi rasa gengsi saja, yg trjdi pd masa2 pnjajahn belanda sjk abad ke17, itu namanya PEOADALISME. Ya bkn tdk mungkin apa yg trjdi di wilayh lampung skrg, suap menyuap, politik uang menjadi hal yg biasa dan plg parah di indonesia, krn hal tsbt sudah terbiasa dilakukan dlm adat hasil bentukan belanda dulu. Di pesisir sdgn sibuk perang dgn belanda, Mereka dipedalaman sibuk membentuk adat dan perang dgn sesamanya. Itu realita sejarah bukan..?

  23. andi putra permalink
    February 7, 2011

    oleh karena itu, sadarlah dan kembali kejalan yg benar, yg sesuai dgn ajaran islam. Adat dibntuk bukan untuk pamer gelar, tetapi menghimpun persaudaraan sedarah dan seiman/kemuwakhian.. Jngn beda2 kan pembangunan diwilyh lampung, yg hanya berpusat dikwsn pdlmn saja, yg ujung2nya kalau sudah maju, ingin membntk propinsi sendiri.. Ingat smua itu ada masanya.. INGAT PESISIR ITU WILAYAH ASAL NENEK MOYANG KALIAN JUGA, TANAHNYA TANAH TUA, APAKALIAN TIDAK TAKUT KUALAT, KALAU TIDAK PERCAYA BUKA DAN BACA TAMBO TUA YG KALIAN SIMPAN DAN KERAMATKAN..

  24. t sudarmo permalink
    September 10, 2011

    sriwijaya oh sriwijaya

  25. putra pasemah permalink
    October 14, 2011

    mohon lebih di teliti secara lebih detail lagi utuk referensi sejarahnya jangan lupa di sumatra selatan ada suku pasemah (ogan, lahat , semendo ) yang menggunakan bahasa melayu dengan dialek e jika anda mengupas suku lampung n komring anda tidak bisa meninggalkan suku pasemah dengan keunikan bahasa melayunya sekarang sudah mulai di teliti penemuan2 di daerah pagar alam sebaiknya anda ikut dalam exspedisi itu utk lebih memperdalam wawasan anda tentang sriwijaya dan tidak bertujuan untuk mengangkat nama suatu suku srwijaya milik indonesia khususnya sumatra selatan anda harus tau siapa2 suku di sumtra selatan yg merupakan bagian dari sriwijaya di sumtra selatan ada suatu daerah di ogan ,lahat ,muara enim trmasuk di lampung yg menggunakan dialek e dan punya aksara sendiri ,perluas lagi kupasan dan wawasan anda wahai saudara agung arlan jangan kedepankan ego dan ambisi yg hanya akan menenggelamkan sejarah bangsa!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  26. lancip permalink
    October 26, 2011

    d skitar indralaya ada desa yg konon nenek moyangny merupakan plarian dr krajaan sriwijaya

    • Panglima Raja Batu Api II permalink
      January 1, 2013

      Menarik, dan semoga cepat jelas dimana Sriwijaya beserta sejarah lengkapnya. ingat lah tak ada kebenaran hakiki di setiap pendapat tapi walau bagaimanapun setiap pendapat pasti ada kebenaran walau sekecil ujung kuku. maka tugas kita untuk mengumpulkan kebenaran2 tersebut dengan seilmiah mungkin.

      Kalau Kesultanan Palembang Darusalam masih bisa dirunut. dari 1821 saya mempunyai silsilahnya. kebetulan saya adalah generasi ke 7 Panglima Batu Api, jika ada saudara yang ingin Siarah makam keramat puyang kita terletak di Desa Tulung Selapan. interaksi boleh email saya di primasari.syam@yahoo.com

      terima kasih Geologi or id jasa anda besar untuk meluncurkan diskusi ini

  27. Rully permalink
    January 21, 2012

    kok makam ibu putri Sriwijaya ada di kota Pagar Alam ya?

    • Rully permalink
      January 21, 2012

      maksudnya ibu Sri Vijaya, dekat makam Atung Bungsu… yang menimbang Sungai di Sumatera dan menamakan pulau Sumatera

  28. January 27, 2012

    Sy dari bengkulu kerajaan sriwijaya sebenarnya terletak d bukit sukumbang… bengkulu selatan di sekitar bukit barisan ..peratasan palembang dan bengkuku…thanks

  29. hendry permalink
    January 27, 2012

    terima kasih atas pengetahuan sejarahnya, sy sependapat dgn andidiraja, yg mengatakan pusat pemerintahan sriwijaya di seputar stadiun bumi sriwijaya dan kampus,kenapa? krn itu dulu merupakan wilayah aliran sungai yg besar dan dekat dgn suar kerjaan yaitu bukit siguntang, negacu kepada banyak sekali peninggalan bersejarah yg hilang dan akhirnya ditemukan dgn cari di gali, krn sebelum ditinggalkan terlebih dahulu situs tersebut ditimbun biar terjaga kelestariannya, menurut saya pusat kerajaan sriwijaya ada di daerah bukit besar dan bukit kecil krn itu merupakan dataran tinggi,masalahnya skrg krn belum ada ahli yg mencoba mengali wilayah tersebut, ini sangat masuk akal krn dekat dgn sungai, bukit siguntang dan penemuan di sekitar wilayah tersebut, terimakasih salam budaya

  30. February 23, 2012

    Waduh.. Kok Ribut2 sih..
    Pada mau ngaku Tua ya??
    Hayo ngaku..
    Belajar Sejarah makanya Jangan sepotong2,
    wawasan haruslah Luas..
    Coba dengarkan juga pendapat Saudara kita Putra Pasemah..
    Jgan sibuk ngebanggain Etnik sendiri..
    Yang satu Komring gk mau ngaku Lampung..
    Yang Lampung juga gk mau ngalah, biarin aja kalau Komring gk mau ngaku mah..
    Fokus..Fokus..
    Coba dengar juga pendapat saudara2 kita dari Bengkulu dan Pagar Alam, Pasemah..
    Sriwijaya itu Luas….
    Jgn terpaku pada satu titik..
    Banyak belajar lagi ya kawan2..
    Intiny6a begini..
    Klau belum bisa bersatu ertinya belajarnya belum tuntas..
    Selamat Belajar..

    • putra pasemah permalink
      December 9, 2012

      mudah2 han sdra agung arlan dan saudara2 yg laenya sering baca kabar kabar terbaru penemuan penemuan megaletikum di pagar alam lahat dan muara enim yg ternyta mempenuyai kebudayaan tinggi bahkan sebelum adanya sriwijaya berarti dah tua banget ya apalagi di dukung dengan fakta2 penemuan penemuan benda purbakala yg amat banyak di daerah tersebut dan seni pahatnya amat berbeda dengan seni pahat jawa ataupun dari negara lainya tapi pasemah gak pernah ngaku ngaku lho!!!!!!! he he he he biarlah fakta yg berbicara

  31. February 25, 2012

    Tiga helai daun lontar yang tak akan layu dan musnah kerena kurun waktu
    yang putih jangan katakan hitam , dikala kuning bertandang alam merupakan tirai diantara putih-putih dan kelabu

    lengkung pelangi setelah renai hujan disitu tempat Kerajaan kami, Istana kami. dan tak ada kembara yang sanggup menembus tirai semu diantara batas kita.
    itulah…………………………………………………………

    semua tiada terjamah oleh tangan, baru terjamah oleh angan.
    Sebagai kembara, kelana bawah sebilah lembing tancapkan kebumi
    dan angan memerah semerah saga bagimu bukan khayalan belaka, dan ingat…………………………….

    jika kau seorang kesatria,
    ketika itu kau lintasi jalan setapak dipegunungan, ketika kau lalu, godaan lirih dedaunan jangan kau hiraukan, dan bila mekar bunga sekuntum jangan kau palingkan mukamu, dan jangan kau petik bunga itu, niscaya kau akan luluh ditepian jeram.

    Himbauan burung, angin dan ranting pohon jangan kau hiraukan Teguhkan hati, songsong surya hingga dia tenggelam, kala bulan sembunyi jangan kau intip bintang jika tidak ingin kau musnah.

    Ada sebuah bukit dan juga lembah, dari sana kau dapat melihat sebuah kelok sungai yang bermuara.
    diantara sebentuk daratan yang dibatasi oleh laut disitu ada kami

    sebentuk merah diatas kuning, sebuah lambang dan kebesaran kita
    lengking sehidung, lenguh dan teriakan nyaring disitulah daerah sebagian tempat kami

    harum sekuntum kemala semerbak meronai membiasnya bianglala, terlalu indah dan indah, bila ingin digapai angan ganti angan wujudkan dalam kenyataan dan jangan selalu dibelenggu oleh mimpi.

    Lihatlah deru badai telah berlalu, kini langit membiru, membahana terdengar suara sang dewa-dewi yang terpadu satu, bangkit dan bangkitlah, tempuh apa adanya, ingat fajar telah menyingsing dan temukanlah sebuah nama dari sebuah kerajaan yang pernah jaya dihampir seluruh jagat raya.

  32. March 30, 2012

    Saya senang dengan adanya orang2 yg perduli dengan sejarah kita indonesia terlebih dengan kerajaan sriwijaya….saya ingin menambahkan kisah saja yg ada dalam buku saya…buku saya ini dari turun temurun nenek moyang saya…didalam buku saya.. sriwijaya didirikan pertama kali oleh keturunan nomor dua yg bernama nyerupa waitu liphosei di pinggiran sungai muara takus jambi tapi dulu bernama kerajaan li pho she setelah itu mereka pindah ke arah selatan…… dan berubah nama menjadi sriwijaya … pada saat itu dipimpin oleh keturunan li pho she yang bernama dopuntahyang yang artinya do itu anak tertua…dari keturunan li pho she..setelah kerajaan sriwijaya semakin luas…dan berjaya….kerajaan sriwijaya dipegang oleh BALAPUTRA DEWA keturan syah majapahit yang pada saat itu tidak diberikan kekuasaan… akhirnya turun temurun…hingga raya terakhir yg mempimpin ..hilangnya kerajaan sriwijaya oleh karena tipu muslihat empu sendok…dia membuat berita bahwa sriwijaya akan menyerang kerajaan cula india sang raja marah…. dan mengirim tentaranya sebanyak 20.000 ribu untuk menyerang sriwijaya…. sesampai di sriwijya raja sriwijaya.. kaget kenapa kerajaan cula india mau menyerang sriwijaya maka ditemuilah oleh raja sriwijaya…menanyakan ada apa gerangan raja india membawa bala tentara sebanyak 20.000 seperti mau berperang…maka dijelaskan oleh raja cula india.. bahwa dia mendapat informasi dari empu sendok bahwasanya raja sriwijaya akan memperluas wilayah dengan menyerang kerajaan cula india….mendengar itu semua akhirnya raja sriwijaya paham akan hal itu akhirnya raja sriwijaya menjelaskan kepada raja cula india bahwa itu semua fitnah…belaka dan hal tak mungkin kata raja sriwijaya bagaimana mungkin kami akan menyerang kerajaan cula india bahwa sanya kami adalah keturunan dari india juga nenek moyang kami juga dari sana asal muasal ibu…dari keturunan kami disini….mendengar itu semua akhirnya raja cula mempunyai ini siatip bahwa seolah2 kerjaan sriwijaya telah hancur oleh kerajaan cula india dengan cara menyembunyikan raja sriwijaya ke india seolah2 cerita empu sendok telah berhasil…….dan akhirnya sampai sekarang kerajaan sriwijaya terbengkalai…..demikian cerita sekelumit yang ada dalam buku saya…dan ini semua ada dalam catatan buku….yang saya pegang…dan bukan karangan saya……..

  33. May 2, 2012

    Cerita tentang Sriwijaya tak terlepas dari 4 Suku yaitu Lampung, Komering, Pasemah dan Rejang…

    Kenapa demikian? karena kalau ditarik ke atas, ternyata nenek moyang ke empat suku ini dalah satu dan saling berhubungan… Namun saja penaamaan puyangnya saja yang berbeda di masing2 suku… Seperti Atung Bungsu di pasemah, dengan Rakihan Sakti di Komering, Aji Saka di lampung atau Serunting sakti di bengkulu selatan… walaupun belum tentu merupakan orang yang sama tetapi dari literatur atau cerita di masing suku dapat diambil benang merah bahwa puayang2 tersebut masih ada hubungan darah atau nama puyang tersebut adalah sama..

    Semidang Tungau di Sumsel, di lampung disebut Buay Tungau.. dll..

    Mengenai penjelasan Bapak Nyerupa Waitu Opara, memang ada kaitan antara Ratu Menapik (Mena Tepik) dengan Sriwijaya… Istana Gedung Asin dimungkinkan adalah bagian dari Buay Betawang keturunan Putri Bedarah Putih yanga ada kaitan dengan Ratu buay Tumi Sekarmong (di Belalau) dan keratuan Pemanggilan di Liba Haji Sumsel… Nenek moyang Buya Benawang, Semenguk (Tumi sesudah Islam), Nuwat dan Haji adalah satu…

  34. May 13, 2012

    Banyak sekali cerita yang diturunkan secara turun temurun dari setiap daerah di sumatera selatan khususnya yang tentu mempunyai Versi sendiri sendiri, lain dari komring, lain pula dari pesemah, lain lagi dari ranau. namun itu bukan hal yang mesti jadi pertentangan, malahan sebaliknya.., sebaiknya menjadi suatu tambahan wawasan dan menjadi suatu pemersatu kita sebagai bangsa Indonesi, .. terlepas dari siapa yang benar ataupun salah namun tidak ada salahnya juga mendengar cerita versi kami di :

    http://agen004.16mb.com/index.php?option=com_content&view=article&id=113&Itemid=82

  35. May 13, 2012

    berikutnya kalau kita membaca asal muasal suku tumi dari bebagai sumber di dapat kesimpulan suku tumi berasal dari sekitar Danau Ranau ( Rumpun Seminung )

  36. edward surya permalink
    May 28, 2012

    Sampai sekarang masih simpang siur posisi kerajaan sriwijaya, tapi pernah saya dengar dari orang tua bahwa pusat kerajaan sriwijaya itu terletak di lampung tengah tepatnya di gunung sugi, info dari teman tidak ada gunung sugi tetapi bukit sugi yg ada, entah lah misteri buat saya

  37. putra pasemah permalink
    July 16, 2012

    pada lucu lucu banget comenya apalagi kalau yg membanggakan suku dan seolah olah suku nya yg paling tua ingat teman teman dari suku lampung sriwijaya itu menaklukan lampung dengan adanya prasasti di palas pasemah dan di sukadanaham dan juga hujueng langit lambar berarti raja sriwijaya durhaka gak tau budi dunk masa asal nya dari skala bkhak malah menaklukan kampung nya sendiri dan cobalah anda sekali kali bertanya ke malaysia kenalkah mereka dengan lampung pasti mereka jarang yg tau tapi coba anda mengatakan anda dari palembang maka rata2 orang malaysia pasti akan tau krna nama palembang itu di pelajari di pelajran sejarah mereka dari sd sampai university krna asal usul melayu malaysia adalah dari pangeran terahir sriwijaya yaitu parameswara yg mendirikan malaka dan menjadi cikal bakal kerajaan2 di malaysia termasuk yg di riau artinya jika memang dapunta hyang itu berasal dari skala brak dan ada bukti yg akurat di dukung dngan fakta2 sejarah tidak perlu anda ngotot dan mengaku2 maka orang lain akan mengakuinya sebgaimana jika anda bertemu orang malaysia maka anda katakan bahwa asal usul malaka dan malaysia itu dari palembang maka merka dengan segera menganggukan kepalanya krna memang fakta 2 nya tersimpan sampai sekrang di musium malaysia jadi ketika mengupas sejarah cobalah dengan bijaksana di sertai dengan fakta yg akurat dan bukti yg dapat di pertanggung jawabkan bukan sekedar mengarang cerita fiksi seperti wiro sableng sama juga jika anda mengatakan bahwa asal usul kerajaan palembang darusalam kerajaan malaka dan keraton yogya berasal dari lampung maka para sejarahwan akan mentertawakan anda jika tidak di dukung fakta dan logika yg di referensikan ke daerah2 lainya jadi bukan sekedar pemaksaab ego ke etnikan belaka coba perluas wawasan anda kembali dengan banyak membaca rujukanrujukan dari daerah lainya jangan seperti katak dalam tempurung sebgaimna sultan yogya ketika ada pertemuan seluruh raja2 di nusantara di pasemah beliau mengatakan bahwa sultan yogya ke tanah pasemah seperti pulang kampung krna beliau ternyta dari wangsa sailendra dan beliau menyimpan fakta2 sejarahnya dan pernyatan sultan itu di muat di koran kompas dan media 2 lainya coba tengok apkah suku pasemah dengan egonya mengatkan mereka yg paling tua yg paling hebat malah suku pasemah biasa2 saja dan coba anda tengok begitu banyaknya peninggalan megalitikum di pagar alam bukan hanya satu bahkan puluhan yg di teliti oleh fihak asing dan trnyta kebudayaan megalit itu lebih tua dari sriwijaya apakah pasemah sibuk membuat tulisan untuk mengakui suku nya yg paling tua pasemah biasa2 saja bro dan maslah suku komring coba anda tanya orang 2 gunung batu yg nenek moyang nya berasal dari ratu sihabul alias arya penangsang dari era demak yg jelas jelas jauh sekali masanya dengan sriwijaya dan malaka jadi kesimpulanya perbanyak lah pertemuan dengan suku2 lainya yg memegang bukti2 otentik baik itu surat ulu ataupun keterangan2 yg mendukung semua cerita tersebut hidup melayu jayalah indonesia ku

  38. putra pasemah permalink
    July 16, 2012

    bahkan orang minang kabau dengan tegas dan jelas mengtakan bahwa nenek ,moyang nya adalah daunta hyang sri jaya naga krna mereka menyimpan skrip kuno pertanyaannya dakah skrip kuno yg sdra arlan simpan yg mengtakan dapunta hyang berasal dari skala brak kalau gak skrip kuno nya jangan ngarang kayak novel picisan dunk sdra arlan ini sejarah bukan roman picisan reka rekaan yg di kait kait kan semata Sketsa perjalanan sejarah ~ Dapunta Hyang ~ nenek moyang minangkabau
    oleh MINANGKABAU pada 17 November 2009 pukul 10:26 ·
    Dalam buku ” Manyigi TAMBO Alam MINANGKABAU ” sebagai studi perbandingan Sejarah yang dilakukan Drs. Md Jamal, maka menarik untuk ditampilkan bahwa beliau berusaha menyusun silsilah ” kerajaan Minankabau di Pariangan “, dalam tahun demi tahun seperti yang terlihat pada image.

    Demikianlah asal usul dan penyebaran nenek moyang minangkabau itu, berawal dari Dapunta Hyang yang menginjakkan kakinya di Gunung Merapi. Oleh penduduk disebut ” Sang Sapurba ” ( = dia yang pertama atau dahulu). Mengenai hal ini ada sebuah pepatah (mamangan) yang tersebut, yaitu :

    Dari mana titik pelita,

    dari tangkung yang berapi,

    Dari mana asal ninik kita,

    dari puncak gunung Merapi

    Pepatah adat ini, didalam ” kitab Sejarah Melayu”, karangan Tun Sri Lanang (1621), diperjelas oleh Mr. Moh. Yamin 1951 : 138), bahwa pada suatu malam sebelum tahun 517 Masehi, ada dua orang wanita bernama Wan Empu dan Wan Malini memandang dari rumahnya diata Bukit Si Guntang, bahwa ada yang bernyala -nyala seperti api. Keeseokan harinya barulah kelihatan bahwa api itu adalah cahaya yang bersinar. Itulah yang disebut cahaya Swarna. Kemudian dikenal pula Swarnadwipa, yaitu julukan pulau emas untuk pulau Sumater
    Uda & Uni minang,,pada tahun 2008 diadakan seminar Raja2 se Indonesia di Besemah kota Pagar alam Sumatera Selatan dengan judul “asal usul jeme/suku Besemah/Zaman Megalitikum/Besemah sebagai pendahulu Sriwijaya/Besemah Sindang Merdeka/,yg hadir diantaranya adalah Sultan Hamangkubuwono sebagai keturunan wangsa syailendra yg dengan tegas menyatakan sebagaimana dikutip oleh Koran kompas dan bnyak koran lainnya bahwa “saya pulang kampung”,,dan asal usul Trah Syailendra adalah dari dataran tinggi Besemah gunung Dempo kota Pagar alam sumatera Selatan,,yg om maksudkan dengan bukit Mandaro di dataran tinngi besemah ada sebuah bukit yg di kunjungi oleh Sultan yg oleh masyarakat kuno besemah di sebut Bukit RajeMendare yg bersebelahan dengan bukit rimbah Candi dan Gunugn Dempo sebagai titik tertinggi di sini 3600 mdpl yg dibawahnya mengalir sungai2 besar dan bertemu diantara 2 sungai besar lainnya yaitu Sungai Lematang & Suinagi Ogan yg bermuara ke sungai Musi di Palembang,,demikian utk pencerahan bagi semuah,terimakasih
    ternyata dr PALEMBANG – lah asal muasal semua atau mayortas suku di kepulauan sumatera, kalimantan, singapura & malaysia

  39. Lil Bow Wow permalink
    July 23, 2012

    Halo sdr. Agung Arlan? Sdr nipu ya. Mana ada buku “Selted inscription from the 7 th to the 9 th century A.D “? Kalau ngebohong tuh kira2. Jangan anda pikir semua orang Indonesia itu goblok dan tdk bisa akses ke perpustakaan kelas dunia. Semua yang anda kutip sebahagian besar bohong belaka hahahahahaha…

  40. subhan anak putu permalink
    August 1, 2012

    Lampung itu dulunya tanah kosong dan propinsi baru dengan nama lampung penduduknya berasal dari komering. Lampung ada pun sejak zaman penjajahan. Suku lampung tidak ada di manuscript manapun sedang suku komering masih ada meski diwilayah nama lain.

    Lampung ramai karena strategis sehingga dari dulu banyak yg hijrah kesana hingga sekarang transmigrasi ga putus2, capek deh…

    • December 23, 2012

      Tulisan ini sangat bagus sekali. Dan bisa menambah wawasan pembacanya.
      Juga komentar-komentarnya dapat juga dijadikan referensi yang berguna bagi sejarah di Nusantara, terutama untuk sejarah Sriwijaya sendiri.

      Mudah-mudahan informasi-informasi dari semua yang ada disini dapat dijadikan bahan penelitian kedepannya.

      Para peneliti asingpun mengatakan bahwa wilayah Sriwijaya terbentang dari Thailand sampai dengan Jawa (dengan ditemukannya beberapa prasasti di Thailand juga Candi Borobudur yang dibangun oleh wangsa Syailendra).

      Baiknya kita memulai dari sekarang untuk bersama-sama meneliti atau memberikan informasi kepada para peneliti sejarah untuk dijadikan referensi yang berguna bagi perkembangan sejarah ditanah air. terima kasih

      • wongkitogalo permalink
        May 17, 2013

        ulasan kayak debat kusir tidak jelas, tidak ada referensi pendapat ahli sejarah international, hanya berupa cerita dongeng nenek. Kat ornag palembang ‘embekla galo’ ambillah semua asal usul sriwijaya itu yang katanya berasal dari lampung sunda besemah komering, buat apo???

    • bhujangga manik permalink
      October 21, 2013

      lampung itu berasal dari kata anjak lambung ….dan suku atau kerajaan yang pernaha ada disana namanya sekala bhra dengan pemujaan kepada belasa kepampang..dan sebagian besar memeluk agama hindu (bhirawa) mereka adalah suku pegunungan yang mendiami pegunungan seminung dan pasagi…dengan danau ranau sebagai sumber penghidupan mereka…saat itu pulau jawa dan sumatera masih bersatu kalaupun ada selat di apuy nusa (krakatau) mungkin masih merupakan selat sempit…jadi pengaruh hindu dari kerajaan salaka nagara kemudian menjadi tarumanagara dengan sangat mudah menyebar..apalagi daerah itu menjadi pusat perdagangan yang selalu di datangi saudagar india bahkan macedonia….mereka bermigrasi setelah gunung api apuy nusa (krakakatau) meletus…sehingga mereka bergerak mengikuti sungai batang hari dan mulai memasuki pedalaman sumatera…bertemu dan berasimilasi dengan suku – suku yang ada dan membentuk kerajaan baru….

  41. Lyzhera permalink
    August 27, 2012

    Subhan anak putu dan arlan… Cobalah mulai dari mengungkap fakta yang otentik, bukan spekulasi sejarah. nama Lampung sudah ada dalam kitab negarakertagama Zaman kejayaan majapahit pada era Hayam wuruk dan Gajah mada yang menceritakan daerah2 taklukan di sumatera pada abad 14. Nama Lampung di sebut secara terpisah dengan Palimbang disamping daerah taklukan lainnya pada pupuh XIII s/d XV. Kalau Lampung gak penting dan tdk jelas, maka cukuplah digabungkan dgn Palimbang. itu jelas ditulis terpisah. juga tulisan fa hien yang berkunjung di abad ke 4 tentang “ye po ti” dan “to-lang-phwang” secara bersamaan sebagai nama tempat dan kerajaan. tidak disinggung dalam kitab negarakertagama tentang “komering”. itupun bukan berarti “suku” komering gak penting, mungkin karena dianggap sama dengan Lampung atau Palimbang. jangan2 ente asal nyebut kalo daerah seputih surabaya karena ada transmigran dari surabaya. atau ada daerah seputih mataram ente bilang itu karena transmigran juga…? Itu nama klasik yang memang sudah ada. Pernah denger situs purbakala Pugung Raharjo yang bahkan dari zaman pra sejarah? di kemudian hari masyarakat sekitar terkenal dengan keratuan pugung. lantas karena ada transmigrasi ke daerah itu kemudian disisipkan kata “raharjo”. jadi klaim yang mengatakan Lampung daerah kosong sepenuhnya terbantahkan. itu taman purbakala dengan dolmen plus areal lengkap animisme dengan kebudayaan dan pertahanan militer. itu situs pra hindu budha. juga terdapat benteng dengan luas 30 Ha. Situs ini lebih tua bahkan dari kerajaan Salakanagara, tarumanagara dan kutai, apalagi sriwijaya majapahit. silsilah orang komering akan ktemu kalo anda liat silsilah minimal dari keratuan Ratu Dipuncak. nanti anda ketemu nama-nama rakihan sakti, naga berisang dan serunting sakti. cuma orang komering yang berumur >50 tahun yang rata2 mengaku orang lampung. Kalau yang muda2 seperti anda merasa perlu identitas yang lebih bahkan cuma karena ada pendatang dari india yang datang untuk berdagang lantas dimuliakan sebagai nama sungai lantas menjadi nama suku komering??? what the fuck… Orang lampung tidak menyebut dirinya suku Fa Hien cuma karena fa hien sempet mampir ke lampung. kami memang punya identitas dan kerajaan sebelum fa hien datang. Aneh dan sekaligus menggelikan. Nama komering tidak pernah terdengar sebagai nama dalam sejarah sriwijaya dan majapahit, yang ada adalah kata Minanga… Harusnya suku Komering diberi nama Minanga.. bukan Komering. Tapi orang puyang/moyang anda tidak pernah menamakan kebuayan nya dgn nama komering bahkan tidak juga Minanga, jelas karena nama itu baru muncul belakangan dari orang india yang berdagang seperti kata anda. Seandainya pada masa itu saya berdagang gambir, maka nama saya akan menjadi nama suku anda. padahal saya tidak ada hubungan kekerabatan apa pun dengan anda. Betapa hebatnya saya. tidak perlu jadi raja cukup berdagang maka sudah ngetop. betapa menggelikan ironi sejarah dari logika sesat anda. Pernahkah anda membuka daftar silsilah keluarga anda berasal dari kebuayan mana? lucunya jangan2 rasa “alergi Lampung” ini dampak dari perang Abung-Komering yang mengakibatkan dendam lama? Ini sama sekali bukan mana yang lebih tua… tapi fakta historis dan genekologis yang memang satu alur saudara. Silahkan anda tanya dengan orang tua2 dari “suku komering” tentang nama2 rakihan sakti, ratu dipuncak, naga berisang atau serunting sakti. kelak nanti anda menemukan, Ternyata…. kita satu garis keturunan… Sayang nya anda tidak punya daftar silsilah kebuayan bahkan belum pernah membaca.. sebagai contoh… kami yang dari way abung, tidak menyebut diri kami suku abung. kami adalah orang lampung sebagai mana yang tercantum dari warahan orang2 tua kami, sebagaimana yang memang sudah dikenal dari zaman majapahit, bahkan dari pengelana cina Fa hien terlebih kami mempercayai apa yang moyang kami katakan yaitu ratu dipuncak (Minak Rio Begeduh).

  42. Lyzhera permalink
    August 27, 2012

    Saya pribadi tidak menyangkal sriwijaya ada di Palembang. itu satu fakta yang sudah disepakati oleh para ilmuwan untuk sementara ini. meskipun ada beberapa ilmuwan yang condong pada daerah Jambi bahkan di Jawa tengah. tapi faktanya memang sriwijaya adalah kerajaan maritim. Bahkan Thailand juga meng-klaim. sekali lagi saya pun tidak mengatakan bahwa bahwa sriwijaya ada di lampung karena fakta tidak menunjukkan demikian. cuma klaim sepihak mementingkan klan /suku berdasarkan ucapan dan warahan saja membuat saya tersenyum.. fakta ada nya kuburan tua yg ada di minanga, cempaka atau gunung batu adalah masih pada kisaran abad 13-16. Jauh dari masa sriwijaya. sedangkan tokoh2 yang saya sebut diatas memang pada kisaran tersebut. saya sendiri adalah turunan ke 20 di hitung dari ratu dipuncak. Tokoh seperti rakihan satti dan serunting satti adalah tokoh lebih tua dari ratu dipuncak berbeda 1-2 abad. serunting satti adalah cicit dari rakihan satti mereka bermukim diseputaran danau ranau (gunung seminung+pesagi). Ratu dipuncak adalah keturunan ke 6 jika dirunut dari rakihan satti. secara logika setiap abad paling hanya ada 4 hingga 5 turunan. hingga kalo dihitung pun rakihan satti pun diperkirakan maksimal hidup di abad ke 13 di daerah ranau. Sehingga kalo disimpulkan kalau kebudayaan danau ranau yang menurunkan suku komering ataupun lampung sekalipun rasanya sulit dikatakan sebagai cikal bakal kerajaan sriwijaya yang mulai berkembang di abad ke 7, jika ditilik hanya dari rakihan satti. Jika harus dicocokkan maka kita butuh nama tokoh yang hidup 60-70 generasi di atas kita. namun ini bukan berarti menutup sama sekali bahwa kebudayaan ranau sebagai cikal bakal kerajaan sriwijaya. sebagai bahan masukan lagi… di champa ada kebudayaan tua dgn ibukota yg bernama vijaya dan indrapura. bahkan ada raja2nya bernama indrawarman dan banyak kemiripan kebudayaannya dgn sriwijaya. champa sudah hancur krn di aneksasi oleh dynasti Viet (skrg Vietnam). Champa menjadi satelit penyebaran islam di abad 14-15. skrng bangsa champa tersebar di kamboja, filipina, aceh sumatera barat, vietnam dan thailand. nasib tragisnya mirip dgn bangsa rohingya dan pattani. Champa dikenal di indonesia krn keberadaan tokoh seperti Maulana Malik Ibrahim yg bermukim disana selama 13 tahun sebelum melanjutkan dakwah ke gresik.

  43. nata permalink
    August 30, 2012

    Topiknya keren,saya pribadi sangat antusias sekali membahas titik pusat kerajaan SRIWIJAYA yang hingga saat ini belum jelas dimana lokasi yang sesungguhnya.Sekedar menginformasikan jika di Muntilan-Magelang (JATENG) punya Candi Borobudur dan DIY punya Prambanan maka SUMSEL juga punya RIMBA CANDI yang lokasinya ada di PAGARALAM-SUMSEL.dan tidak hanya itu Exspedisi saya yang pernah ke kota kecil itu (Pagaralam) adalah menemukan banyak situs purbakala yaitu MEGALITIKUM yang sudah pastinya umurnya sudah sangat2 tua,di liat dari nilai seninya Batu-batu itu tak jauh berbeda dengan batu-batu di candi borobudur bahkan lebih tua dari itu,karna ukirannya masih sangat kasar dan abstrak.Selain itu Gunung Dempo sebagai Puncak tertinggi 3.159Mdpl di titik tertingginya juga banyak batu-batu nisan yang di yakini Orang Pasemah/Basemah sebagai makam Phu-Yhang (Puyang).Namun demikian hingga saat ini belum ada ahli Arkeolog yang meneliti usia dari Prasasti dan situs-situs yang ada disana.Menemukan Kota Pagaralam sendiri sangatlah mudah,jika kita memulai perjalan dari Prov Bengkulu maka kita dapat menyisiri ULU MUSI (Kab.Empat Lawang),Dari Lubuk linggau juga demikian,Lahat juga demikian,bahkan Manna juga sama yaitu menyusuri sungai besar sebelum mencapai desa Tanjung Sakti (selatan Pagaralam).Dan uniknya lagi desa-desa di kaki Gunung dempo itu (dimulai dari Kab.Empat lawang,hingga Lahat)kebanyakan menggunakan nama “MUARA”,seperti;Muara Pinang,Muara Gelumpai,Muara Payang,Muara Tawi,Muara Tawi,dan desa-desa dengan nama Muara yang lain..saya pikir Gunung Dempo itu dulu di kakinya memiliki banyak Muara sungai,dan sudah pasti Muara-Muara inilah yang menjadi urat-uratnya Sungai Musi di palembang.Sementara dari segi kesenian sendiri saya lihat Pagaralam tidak memiliki karya seni yang di tonjolkan,hanya saja informasi yang saya dapat dari Mbah Google jika Seni Beladiri Minang atau kita sebut Mencak/Pencak atau dikenal dengan Silat Harimau asal mulanya di dapat di Bawah Kaki Gunung Dempo.Sementara Suku Pasemah/Basemah sendiri menyebutnya silat”KUNTAU”.Mencak sendiri dalam bahasa Pasemah/Basemahnya adalah melompat,namun Kuntau sendiri saya belum mendapati artinya.Demikian informasi dari saya,sebagai putra-putri yang cinta tanah air patutlah kita mengenal sejarah budaya bangsa,besar harapan saya kita semua dapat mengumpulkan informasi rinci tentang SRIWIJAYA yang masih misteri.

    • October 26, 2014

      tidaj ada hubunganya SITUS MEGALITIKUM dengan Kedatuan Sriwijaya,,situs MEGALITIKUM BUKAN HANYA DI PALEMBANG DI KERINCI JAMBI JUGA ADA,DI MERANGIN JAMBI JUGA ADA,HAMPIR DI SELURUH DUNIA RATA2 PUNYA SITUS MEGALITIKU,tidak ada ciri kebudhan di situs rimba candi tak seperti candir muara jambi yang memiliki situs kebudhan,yang persis sama seperti candi nalanda india sebagai pusat pengajaran agama budha, pasti ada korelasi diantara komplek candi anata muara jambi dan nalanda,coba perhatikan bentuknya…situs rimba candi ngk ada hubungan,di banding situs gunung padang yang udah jelas dan mengah rimba candi tak ada apa2 nya

  44. bambang sugiarto permalink
    August 30, 2012

    Apakah ada kaitan antara sriwijaya dengan Muaro Jambi??

    Disana merupakan kompleks percandian yang besar (baru 9 yang di pugar) dan masih banyak terdapat menapo (gundukan tanah) yang belum digali dimana di dalamnya kemungkinan terdapat susunan batu-bata (candi)

    Saya dan tim Badan Geologi pernah melakukan pengukuran geofisika menggunakan metode Ground Penetrating Radar (kira-kira tahun 2011), hampir sama dengan metode yang digunakan di Gunung Padang, Cianjur, dan G. Sadahurip, Garut; hasilnya menunjukan ada struktur bawah permukaan yang kemungkinan merupakan candi.

    Kendala Tim Arkeologi (BP3 Palembang dan Arkeologi Nasional) adalah luasnya daerah yang diduga merupakan kompleks percandian ini.

    Saya usulkan supaya Pemprov Jambi merespon hal ini sehingga kita bersama bisa mengungkap kekayaan negeri ini.

    • bhujangga manik permalink
      October 21, 2013

      kalo menurut beberapa penelitian memang kemungkinan besar pusat kerajaan sriwijaya berada di jambi lebih tepatnya di situs muaro jambi hal ini bisa dipertanggung jawabkan dari penulisan para pengelanan dari cina yang pernah berdagang dan belajar agama ke sriwijaya. kalo dari mana asal sriwijaya dan dari suku apa…saia lebih melihat bahwa kerajaan sriwijaya terbentuk dari gabungan beberapa suku yang ada di sumatera bahkan seluruh nusantara….mengapa tidak ?? bukankah kerajaan sriwijaya adalah kerajaan maritim yang menjaga perdagangan dan pembelajaran agama buddha pada waktu itu…jadi tidak menutup kemungkinan hal ini akan menjadi magnet dari segala suku maritim di nusantara untuk ikut berdagang…bukankah pada saat itu papua sendiri sudah mengirimkan upeti sama sang maha raja sriwijaya dan mereka menamakan daerah tersebut “jangi”. ..jadi kita tidak usah melihat dengan kacamata kuda perkembangan sebuah kerajaan maritim kuno di indonesia seakan – akan hanya sebuah suku yang paling berperan…tanamkan satu soal kedalam kepala kita bahwa ini semua adalah “POLITIK” dan dalam berpolitik saat itu hingga sekarang tidaka ada kawan yang abadi tapi kepentingan yang abadi…persekutuan antar suku dari hasil perkawinan merupakan pondasi dasar kebijaksanaan politik kerajaan ini…jadi apakah itu suku komerig…pasemah…ranau…mungkin juga sunda …jawa …sulawesi…kalimantan…dan batak sudah bersama – sama membesarkan sriwijaya…betul kan ???

  45. Ardi permalink
    September 6, 2012

    Saya agak keberatan dengan argumen yang menyatakan bahwa dari Kerajaan Majapahit.

    Majapahit belum ada saat kegemilangan Sriwijaya bahkan Kerajaan Singosaripun belum ada, Kerajaan yg menguasai pulau jawa saat periode Sriwijaya adalah Kerajaan Medang dan itupun akhirnya menjadi bawahan Sriwijaya, Wangsa Sailendra penguasa kerajaan Medang itu jelas berasal dari Sriwijaya itu bisa di lihat pada sebutan gelar “Dapunta Sailendra” pada Prasasti Sojomerto, kata Dapunta hanya di pakai oleh raja2 Sriwijaya dan tidak di pakai oleh Raja2 di Jawa, berarti Jawa merupakan daerah tahklukan Sriwijaya dan merujuk pada Prasasti Kota Kapur yg mengatakan Dapunta Hyang Jaya Nasa berangkat ke Pulau Jawa untuk melanaklukan Jawa yg tidak mau tunduk kepada Sriwijaya.

    Dan satu hal lagi Candi Borobudur yg di bangun oleh Pramowardhani anak Samaratungga yg merupakan Raja2 keturunan dinasti Sailendra itu juga merupakan warisan Sriwijaya, terdapat relief dan ukiran di dinding2 candi yg menggambarkan pasukan2 berperahu yg identik dengan Armada Sriwijaya, karena pada zaman itu mayoritas penduduk pulau jawa Beragama Hindu sedangkan Sriwijaya beragama budha.

    Sriwijaya dan Dinasti2 keturunan Sailendra mulai kehilangan kekuasaan atas Jawa di karenakan pemberontakan oleh Rakai Pikatan yg merupakan keturunan Dinasti Sanjaya yg beragama hindu dan dia juga adalah suami Pramowardhani, Rakai Pikatan berhasil mengalahkan Balaputradewa yg mana Balaputradewa ini juga adik dari Pramowardhani keturunan Dinasti Sailendra ( Sriwijaya ), Rakai Pikatan berhasil membalas kekalahan Dinasti Sanjaya atas Dinasti2 Sailendra dan merebut kembali kekuasaan Dinasti Sanjaya di Jawa dan Hindu makin berkembang di Jawa hingga era Majapahit.

    Jadi motif Rakai Pikatan menikah dengan Pramowardani bisa di katakan ada unsur ingin membalas dendam dan mengembalikan kekuasaan Dinasti Sanjaya atas Jawa.

    Dan saya juga keberatan dengan sejarawan yg suka menafsirkan sejarah sesuai dengan keinginan mereka tanpa melihat fakta2, bahkan hingga saat ini ada sejarawan yg masih menyangkal itu.

    • bhujangga manik permalink
      October 21, 2013

      very nice !!! penulisan secara fakta yang dapat dipertanggung jawabkan wajib menjadi pegangan untuk pembelajaran bagi kita semua dan generasi penerus…

  46. Ardi permalink
    September 6, 2012

    Saya agak keberatan dengan argumen yang menyatakan bahwa Kerajaan Sriwijaya runtuh akibat dari serangan Kerajaan Majapahit, terlihat sekali betapa kurang nya wawasan sejarah dan sejarah itu jangan di tafsirkan sesuka hati seperti karangan cerita Wiro Sableng, sejarah itu mesti di tafsirkan dengan fakta2 di lapangan baik berupa peninggalan Candi maupun Prasasti dll.

    Majapahit itu belum ada saat kegemilangan Sriwijaya bahkan Kerajaan Singosaripun belum ada, Kerajaan yg menguasai pulau jawa saat periode Sriwijaya adalah Kerajaan Medang dan itupun akhirnya menjadi bawahan Sriwijaya, Wangsa Sailendra penguasa kerajaan Medang itu jelas berasal dari Sriwijaya itu bisa di lihat pada sebutan gelar “Dapunta Sailendra” pada Prasasti Sojomerto, kata Dapunta hanya di pakai oleh raja2 Sriwijaya dan tidak di pakai oleh Raja2 di Jawa, berarti Jawa merupakan daerah tahklukan Sriwijaya dan merujuk pada Prasasti Kota Kapur yg mengatakan Dapunta Hyang Jaya Nasa berangkat ke Pulau Jawa untuk melanaklukan Jawa yg tidak mau tunduk kepada Sriwijaya.

    Dan satu hal lagi Candi Borobudur yg di bangun oleh Pramowardhani anak Samaratungga yg merupakan Raja2 keturunan dinasti Sailendra itu juga merupakan warisan Sriwijaya, terdapat relief dan ukiran di dinding2 candi yg menggambarkan pasukan2 berperahu yg identik dengan Armada Sriwijaya, karena pada zaman itu mayoritas penduduk pulau jawa Beragama Hindu sedangkan Sriwijaya beragama budha.

    Sriwijaya dan Dinasti2 keturunan Sailendra mulai kehilangan kekuasaan atas Jawa di karenakan pemberontakan oleh Rakai Pikatan yg merupakan keturunan Dinasti Sanjaya yg beragama hindu dan dia juga adalah suami Pramowardhani, Rakai Pikatan berhasil mengalahkan Balaputradewa yg mana Balaputradewa ini juga adik dari Pramowardhani keturunan Dinasti Sailendra ( Sriwijaya ), Rakai Pikatan berhasil membalas kekalahan Dinasti Sanjaya atas Dinasti2 Sailendra dan merebut kembali kekuasaan Dinasti Sanjaya di Jawa dan Hindu makin berkembang di Jawa hingga era Majapahit.

    Jadi motif Rakai Pikatan menikah dengan Pramowardani bisa di katakan ada unsur ingin membalas dendam dan mengembalikan kekuasaan Dinasti Sanjaya atas Jawa.

    Dan saya juga keberatan dengan sejarawan yg suka menafsirkan sejarah sesuai dengan keinginan mereka tanpa melihat fakta2, bahkan hingga saat ini ada sejarawan yg masih menyangkal Borobudur adalah Candi peninggalan Sriwijaya bahkan masih ada yg mengatakan Dinasti Sailendra itu berasal dari Jawa, sulit apa mengakui Jawa pernah menjadi bawahan Sriwijaya ???

    Semoga menjadi renungan kita bersama.

    • Sikhari permalink
      March 1, 2013

      Yang anda bilang itu memang benar, namun anda jangan melihat sejarah dengan cara parsial. Rentang waktu keberadaan Sriwijaya itu sangat panjang hampir 800 tahun. ketika Sriwijaya sedang melakukan ekspansi ke Jawa, pada saat itu dimemang benar Jateng hanya ada kerajaan Medang, benar sekali, setelah ada konflik saudara antara Sailendra-Sanjaya maka Balaputeradewa terusir dan kembali ke tanah leluhur si Sumatera. Di sana lah Balaputeradewa memimpin Sriwijaya, dan sriwijaya terus ada hingga tahun 1200-an. Nah di sini lah salah anda. Tanpa memahami bahwa sejarah tidak hanya berputar di depan mata anda namun di seluruh dunia. Semenjak Balaputeradewa memimpin kembali Sriwijaya dari Sumatera di Pulau Jawa sendiri kerajaan2 Hindu mulai berkembang pesat selama lebih dari 300 tahunan. Ketika di Indonesia barat Sriwijaya berkibar di Jatim muncul lah Kerajaan Kadiri (kerajaan ini jarang dibahas namun memegang peranan penting bagi keberadaan Majaphit nantinya). Kerajaan ini menguasi jalur dagang di wilayah Jawa bagian timur dan Indonesia bagian timur. Dari sini anda harus membaca dinamika kerajaan2 di jawa, perang saudara, dll hingga muncul Singasari setelah tahun 1000-an dan dilanjutkan oleh Majapahit sebagai penerus Singasari. Yang gagal anda pahami adalah pada waktu keberadaan Singosari itulah Singosari menyerang Sriwijaya, kemudian beberapa tahun kemudian Sriwijaya yg sudah lemah karena diserang dari berbagai arah akhirnya ditaklukkan oleh Majapahit. Singosari dan Majapahit memang lebih muda dari Sriwijaya, namun pada suatu waktu mereka pernah eksis secara bersamaan.

      • Marta permalink
        June 27, 2014

        Letak kerajaan sriwijaya, ada di Minanga, Desa Sungai Balak. Kab OKU Timur sumatera selatan.

  47. De Empu permalink
    September 20, 2012

    Oh Sriwijaya..
    Dinginkan kepala-kepala anda wahai saudaraku Sriwijaya akan terkuak walau secara perlahan, awal Sriwijaya akan terkuak dari awalnya terbentuk, dan akan membuat kita tercengang..

    • September 21, 2012

      Saya setuju… :)

    • bhujangga manik permalink
      October 21, 2013

      setuju !!! mengenai raja sri wijaya yang beragama islam….penemuan situs di rimba candi dan muaro jambi akan menjawab semua itu….kemungkinan pendidikan sejarah yang di ajarkan di sekolah bakalan di tulis ulang ^ ^

  48. September 21, 2012

    Anting-anting Sriwijaya yang Dibuang

    Mulanya, perjalanan ini kuanggap sia-sia tapi “TIDAK” ketika mulutku coba mencari jelas pada beberapa orang yg disebut ahlinya soal tanaman. Baru kuakui, setiap langkah dan niatan tak ada yang akan sia-sia jika berdasarkan alasan untuk mencari kebenaran. Mencari tahu tidaklah salah, tapi akan menjadi salah jika kita hanya cukup melalui fase “mengetahuinya saja”. Artinya jelas, fase mencari tahu harus berkelanjutan menjadi fase memahami agar pertanyaan-pertanyaan terjelaskan dengan benar. Akan selalu ada akibat setelah ada sebab. Maka akan selalu ada alasan dari setiap pertanyaan dan jawaban. Itu tidak akan terlahir begitu saja. Renungkan itu!

    Perjalanan kali ini, aku menuju sebuah daerah bernama Pagaralam. Tepatnya sebuah kota kecil yang memiliki kebanggaan akan gunungnya yang bernama Gunung Dempo. Saat ini, Pagaralam memang tengah menjadi pusat perhatian mata para peneliti sejarah. Khususnya sejarah Kerajaan Sriwijaya yang tiba-tiba menghilang jejaknya dalam kejayaannya. Pun tak berniat lebih, karena aku bukan seorang Sejarahwan.. Aku mencoba untuk menapaki jalur tracking Gunung Dempo melalui jalur wisata yakni Tugu Rimau yang terletak di Tangsi IV atau berdekatan dengan Kampung IV.

    Ini pengalaman pertamaku mendaki gunung. Jadi tidak seperti kebanyakan para pendaki yang membawa perlengkapan dan logistik mumpuni. Kala itu, aku hanya berbekal air mineral 600 ml dan 4 potong coklat sisa perjalananku dari Tangerang dan potato snack yang masih 3/4 dari isinya. Tanpa tenda dan kantung tidur, aku dan seorang warga asal Desa Meringang memulai pendakian pada pukul 15.00 WIB. Ini nekat namanya. Tapi tidak juga karena aku bukan bertujuan untuk menaklukan puncak gunung seperti kebanyakan para pecinta alam yang memiliki sederet panjang pengalamannya dengan berbagai puncak gunung.

    Aku memang bukan pecinta alam, tapi aku cukup peduli dengan pemandangan selama pendakianku. Seperti halnya menikmati serakan sampah plastik yang disisakan para pecinta alam yang bangga telah mencapai puncak-puncak gunung. Hah! Mereka menamai diri mereka sebagai Pecinta Alam tapi tak malu meninggalkan sampah-sampah plastik di alam semesta jagad raya yang jelas tak memiliki tukang sapu yang dibayar jelas per bulannya. Mereka juga tak malu bekoar keras sebagai Orang-orang yang Mencintai Alam, namun tak malu mengukir nama-nama mereka di batang-batang pohon yang mereka tak anggap jiwa-jiwa itu menangis. Ah, sudahlah.. Aku sangat bersedih menikmati pemandangan itu.

    Kakiku terus menapaki jalur pendakian, sambil menikmati beberapa pemandangan yang baru untukku setelah perjalananku selama 3 tahun menyusuri beberapa lokasi hutan konservasi di Kalimantan Tengah. Memang tidak ada kesamaan yang spesifik karena Gunung Dempo adalah jenis pemandangan hutan di pegunungan tidak sama seperti di Kalimantan Tengah yang tepatnya di hutan konservasi Suaka Margasatwa Sungai Lamandau yang hanya bisa dilalui jalur sungai dan Taman Nasional Tanjung Puting. Begitu juga dengan ekosistemnya yang jauh berbeda. Tapi di sela pendakian, aku sempat terheran-heran ketika pandanganku tertuju pada sebuah Pohon Nipah yang memiliki nama ilmiah Nypa fruticans Wurmb (http//id.wikipedia.org/wiki/Nipah: Tumbuhan ini merupakan satu-satunya jenis palma dari wilayah mangrove).

    Wow! Hatiku berdecak kagum sekaligus heran. Ini tidak masuk akal. Selama 3 tahun di Kalimantan Tengah, aku bergumul dan sering kali menyapa pohon ini bahkan beberapa kali telah kutulis dalam naskah berita di harian umum surat kabar Borneonews, media masa tempatku bekerja saat itu. Jelas aku tidak salah melihat dan mengidentifikasi kalau pohon yang tumbuh dengan akar yang kuat sebesar kakiku itu adalah Pohon Nipah. Otakku terus bertanya-tanya, mengapa bisa tumbuhan jenis palm yang hanya hidup di daerah air payau ini tumbuh di Hutan Larangan, Gunung Dempo yang diduga berada pada ketinggian 1900 dpl.

    Ini bukan salah penglihatan. Ini bukan cerita mitologi.. Juga bukan mengada-ada. Ini fakta! Tapi sayangnya mengapa tidak ada peneliti yang sadar akan itu. Bahkan sayangnya lagi, perlengkapanku tidak selengkap para peneliti yang selalu mengantongi kamera sehingga aku tidak bisa mengabadikan penglihatanku itu. Tapi tak perlu kawatir, bagi siapa pun yang berencana melakukan pendakian ke Gunung Dempo bisa mengabadikan gambar Pohon Nipah yang ukurannya cukup besar itu sehingga diduga Pohon Nipah itu telah tumbuh lebih dari seabad. Meski jumlahnya tidak terlalu banyak, tapi Pohon Nipah di Gunung Dempo bisa sangat mudah ditemukan. Itu karena di beberapa titik jalur pendakian juga ada yang ditumbuhi Pohon Nipah sehingga tanpa sadar, akar Pohon Nipah yang kokoh itu telah menjadi sebuah pegangan yang kuat bagi para pendaki.

    Lalu pertanyaanku mulai berlanjut ketika kuingat sebuah dugaan yang dicetuskan oleh seorang yang juga bukan seorang peneliti sejarah yang mengungkapkan kalau dahulu kala Pagaralam itu digenangi air sehingga ada dugaan pula kalau hulu Sungai Musi adalah terletak di Pagaralam. Hulu Sungai Musi di Pagaralam???? Selain itu diperkuat lagi dalam sebuah catatan berangka tahun 1920 yang menjelaskan saat itu kapal Belanda masih hilir-mudik ke hulu Sungai Musi yakni Pagaralam. Hulu Sungai mengingatkan aku pada sebuah teori pola prilaku manusia zaman dulu yang selalu memusatkan aktivitasnya pada hulu sungai dan menempati puncak-puncak gunung tertinggi. Mungkinkah ini juga berkaitan dengan jejak-jejak sejarah menghilangnya Kerajaan Sriwijaya yang pernah berjaya pada masanya itu. Meski Kerajaan Sriwijaya bukan merupakan jenis kerajaan teritorial, namun Kerajaan Sriwijaya tetap pernah memiliki lokasi titik mula yang juga disebut sebagai lokasi pusat kerajaan.

    Sekali lagi, saya pertegas.. Saya bukan seorang ahli sejarah atau yang biasa disebut dengan Sejarahwan. Dugaan yang terlahir dari alam logikaku murni dari pola pikir sederhana manusia yang berakal. Tidak ada juga niat dalam hati untuk menjadi pahlawan kesiangan yang tiba-tiba mengklaim dirinya sebagai orang yang lebih tahu sehingga berhak untuk bicara kebenaran sejarah untuk menunjukan lokasi pusat Kerajaan Sriwijaya. Hohoo.. Ini hanya dugaanku, sedang yang berhak memutuskan kebenaran ini hanya mereka yang dikatakan sebagai ahli sejarah. Begitu juga dengan Desa Rimba Candi yang ramai diperbincangkan sebagai lokasi pusat Kerajaan Sriwijaya karena telah ditemukan banyak batu yang diduga sebagai puing-puing sisa bangunan kerajaan.

    Bicara candi.. Aku tidak yakin itu berarti sebuah bangunan pusat kerajaan. Aku pikir itu hanya candi yang fungsinya tak ubah seperti tempat sembahyang atau bisa juga itu hanya sebuah taman kerajaan. Jadi dugaanku itu hanya bagian dari bangunan pusat kerajaan. Sedang yang disebut benar-benar pusat atau istananya bukan terletak di Desa Rimba Candi. Ah, itu hanya dugaan saja. Tapi aku juga tidak bisa memungkiri jika dugaan-dugaan itu bisa dijadikan refrensi bagi mereka yang disebut sebagai ahli sejarah atau siapa saja yang berkeinginan mengungkap keberadaan bangunan pusat Kerajaan Sriwijaya.

    Kemudian refrensi lainnya, aku coba menilik pada catatan sejarah terangkatnya Candi Borobudur yang merupakan bukti pusaka kejayaan Kerajaan Sriwijaya seperti yang tertulis dalam syair tembang Gending Sriwijaya.

    Di kalaku merindukan keluhuran dulu kala

    Kutembangkan nyanyian lagu Gending Sriwijaya

    Dalam seni kunikmati zaman bahagia

    Kuciptakan kembali dari kandungan Sang Maha Kala

    Sriwijaya dengan Asrama Agung Sang Maha Guru

    Tutur Sabda Dharmapala Sakya Khirti Dharma Khirti

    Berkumandang dari puncaknya si Guntang Mahameru

    Menaburkan tuntunan suci Gautama Budha Sakti

    Borobudur candi pusaka di Zaman Sriwijaya

    Saksi luhur berdiri teguh kokoh sepanjang masa

    Memasyurkan Indonesia di daratan se-Asia

    Melambangkan keagungan sejarah Nusa dan Bangsa

    Taman sari berjenjangkan emas perlak

    Sri Kesitra dengan kalam pualam bagai di Sorga Inderalaya

    Taman puji keturunan Maharaja Syaelendra

    Mendengarkan iramanya lagu Gending Sriwijaya.

    Candi Borobudur terangkat setelah terjadinya bencana alam gempa sehingga abu-abu vulkanik yang menutupi bangunan Candi Borobudur meluruh. Artinya Candi Borobudur menghilang setelah terjadinya letusan gunung. Mungkinkah, bangunan pusat Kerajaan Sriwijaya pun menghilang setelah terjadinya letusan gunung yang hebat. Dugaan itu mungkin terjadi jika kita mengasumsikan lokasi bangunan pusat Kerajaan Sriwijaya seperti halnya pola hidup manusia zaman dulu yang menempati puncak-puncak gunung tertinggi. Atau seperti yang tertuang dalam catatan kidung atau tembang sriwijaya lainnya yang dikutip dari rizacky.blogspot.com/2009/05/kemala-yang-terpendam.html.

    Sebuah kedatuan yang pernah jaya

    Hampir keseluruh Mayapada

    Bawa bekal yang takkan habis oleh perjalanan waktu

    Ketika kembara melangkahkan kaki menelusuri tepian pantai

    Dan……………………………

    Di dalam menyibak tirai itu

    Harus tertebus dengan suatu pengorbanan

    Walaupun alam tembangkan kidung nestapa

    Kaki luka jiwa hancur

    Namun sukma suci

    Namun sukma putih

    Dan,

    Air merupakan kehidupan

    Tiga helai daun lontar yang tak akan layu dan musnah karena kurun waktu

    Yang putih jangan katakan hitam

    Di kala kuning bertandang

    Alam merupakan tirai diantara putih-putih dan kelabuh

    Dan

    Lengkung pelangi setelah renai hujan

    Di situ tempat kerajaan kami, Istana kami

    Dan

    Tak ada kembara yang sanggup menembus tirai semu diantara batas kita

    Itulah…………………………………………………………………………

    Dikala bunga lotus menyebarkan fatwa

    Walaupun alam tembangkan kidung nestapa

    Namun sukma suci

    Namun sukma putih

    Dan

    Air merupakan kehidupan

    Semilir angin menyampaikan berita keseluruh penjuru mayapada

    Dan secercah dian Darmapala menjelma

    Siguntang dan Mahameru wujudan si Darta Gautama

    Yang merubah perjalanan waktu

    Yang menjadikan kedatuan semerbak mewangi diseluruh kanca

    Di darat kau Raja

    Di sungai kau Banginda

    Di laut kau Sultan

    Tiada tepian tiada yang kau miliki

    Mentari pagi dan Ugahari terpeluk erat dalam kedatuan

    Di tepian kau bercanda

    Di belantara kau bersenandung

    Di bukit yang berbataskan dengan kaki-kaki langit

    Semua terpeluk dan tergenggam dalam kejayaan

    Kau angkuh, keras, kuku membatu

    Merah, putih, kuning dan perpaduan warna

    Tunduk dibawah sinar rembulan

    Tiada daratan, tiada lautan yang tiada kenal engkau

    Tapi sayang,

    Di balik awan yang hitam mentari dibelai kesenduhan

    Ketika semuanya jatuh runtuh dalam mahligai kejayaan.

    Tiga helai daun lontar yang tak akan layu dan musnah karena kurun waktu

    Yang putih jangan katakan hitam

    Dikalah kuning bertandang

    Alam merupakan tirai diantara putih-putih dan kelabu

    Dan

    Lengkung pelangi setelah renai hujan

    Disitu tempat kerajaan kami, Istana kami

    Semua insan yang dulunya bercermin pada kaca yang telah retak

    Membias diri dalam belaian Sang Budha

    Sungai dan belantara bagaikan taman dalam Indraloka

    Suara unggas dan margasatwa bagaikan paduan suara dewa-dewi Nirwana

    Semua manusia dari yang hitam sampai yang terputih

    Diantara yang putih, semua tiada celah

    Tiada puri yang tidak terjangkau

    Tiada singgahsana yang tidak terduduki

    Tiada upeti yang tidak terdapat

    Tiada daerah yang tidak termiliki

    Semua dibawah panji-panji kebesaran Maharaja

    Diantara kedua sungai dan muara

    Rakyat hidup bersuka

    Bukan diantara belaian duka dan air mata

    Himbauan Mahameru yang tersampaikan lewat bayu

    Memberikan semangat bagi insan yang ada di darat

    Hamparan perairan itulah kejayaan kami

    Jaya di atas kejayaan

    Bunga bukan sekar melainkan kembang terputih dari putih

    Dan putih yang tiada ternoda

    Emas menguning tiada arti

    Putih mutiara berserakan

    Itu tiada berarti

    Karena kedatuan memiliki lebih dari pada yang lebih

    Dan

    Tak ada kembara yang sanggup menembus tirai semu diantara batas kita

    Itulah…………………………………………………………………………

    Jika kau seorang satria

    Ketika kau lintasi jalan setapak dipegunungan,

    Ketika kau lalu, godaan lirih dedaunan jangan kau hiraukan,

    Dan bila mekar bunga sekuntum jangan kau palingkan mukamu,

    Dan jangan kau petik bunga itu, niscaya kau akan luluh ditepian jeram

    Himbauan burung, angin dan ranting pohon jangan kau hiraukan

    Teguhkan hati, songsong surya hingga dia tenggelam,

    Kala bulan sembunyi jangan kau intip bintang jika tidak ingin kau musnah

    Kau basuh luka dengan air mata

    Bukan dengan ratap

    Semua terpendam dalam keangkuhan, kebanggaan, kekuasaan dan kejayaan

    Tiada cita yang tidak tercapai

    Tiada cita yang tidak tergapai

    Tiada musuh yang tak terterjang

    Semua kandas, hancur, tenggelam ditelan silam

    Ada sebuah bukit dan ada juga lembah,

    Dari sana kau dapat melihat sebuah kelok sungai yang bermuara

    Di laut kau nagaikan nakhoda,

    Kau intip bintang dikepekatan malam untuk tentukan arah

    Dimana ada daratan

    Dan

    Adakah pelabuhan yang akan kau singgahi

    Bila kau seekor burung lepas, bebas terbang dijagat raya

    Kau pasti kembali kedaratan, ranting, dahan, tapi………………dimana ?

    Sibak selimut mayapada

    Teguhkan, tetapkan dan mantapkan

    Tukar hatimu dengan baja

    Siapkan laskar lebih dari selaksa

    Telusuri sungai

    Jelajahi lautan

    Tembus belantara

    Terjang gunung

    Lewati ngarai

    Akan kau temui………………………………………………… ???

    Jangan kau berpaling sebelum kau temui

    Ketika rona merah tiada lukis diperaduan mentari

    Saat itu bulan penuh, langit tanpa awan

    Saat itu, dewi, bidadari, bersuka ria di puri

    Ketika fajar menyingsing dan mentari enggan menampakkan diri

    Saat itu SATRIA tegak berpijak dengan kokoh, dan kokoh di persada

    Disaat gendang dibunyikan oleh tangan-tangan yang kokoh

    Maju, terjang bagimu hai prajurit, hantam dia dari seberang lautan,

    Leburkan dia dari daratan

    Songsong dia dan darimana pun dia, tidak ada rasa takut

    Tertera dihati kita, selaksa kita jatuh, berjuta laksa kita tumbuh

    Di kanca pertempuran, tidak ada kata muhibah ! tikam terjang,

    Bunuh dan bunuh, bunuh demi Maharaja dan kejayaan kita

    Tepik sorak kemenangan telah terbiasa, kekalahan sudah lumrah

    Terjang badai, terjang topan, songsong armada, leburkan

    Demi kesetiaan kita pada Junjungan

    Ketika datang berpuluh armada bahkan lebih dari negeri jauh

    Dan jauh, kita sambut dia disuatu selat, bukan diperairan,

    Kita hantam dan leburkan kerajaan itu.

    Semua luruh lebur yang ada hanya warna merah dan cahaya kuning

    Diatas sebuah kemenangan didasari suatu kekalahan

    Pahit rasa mereka, manis itu rasa kita, CAMPA itu milik mereka

    Dan KEDATUAN milik kita.

    Di antara DUA MUARA, SATU SELAT, LIMA SUNGAI dan

    DUA ANAKNYA disitu tempat kami

    Semua tiada terjamah oleh tangan baru terjamah oleh angan

    Sebagai kembara, kelana

    Bawah sebilah lembing tancapkan kebumi

    Dan angan memerah semerah saga bagimu bukan khayalan belaka

    Dan ingat……………………………………………………………..?

    Bila mentari tepat diatas, bayanganmu merupakan titik

    Itulah tempat kami

    Bila kau dahaga ditepian kau dapat menghapus semuanya

    Itulah tempat sebagian rakyat

    Yang akhirnya hancur dan musnah setelah dilanda ANGKARA

    Dan ada SATU KERAJAAN yang INGIN di MAHARAJA

    Yang tercanang bahwa kerajaan kita hancur dan musnah karena dia

    Namun semua tahu baik KUNING, HITAM, PUTIH bahwa kita tetap jaya

    Kita tidak KALAH dan juga tidak MENANG.

    Tapi perjalanan waktu tahu bahwa kita pernah jaya, dan jangan dicontoh

    MAHARAJA yang ingin jadi RAJA bersenandung diatas runtuhnya sebuah

    Keruntuhan yang terdapat dibalik keruntuhan.

    AIR milik rakyat menjadi SAKSI ABADI untuk semuanya…………………

    Diantara sebentuk daratan yang dibatasi oleh lautan disitu ada kami

    Dikala kepekatan mencekam menghantui

    Cari pelita untuk menerangi semuanya

    Dan jangan lupa pada yang kuasa

    Bila kau berdiri diatas sebuah bukit

    Akan kau lihat puncak kedatuan kami

    Yang kini terkubur dan terpendam

    Diantara keangkuhan kenangan dan perjalanan masa

    Alunan ilalang terlihat jelas, senandung pepohonan begitu syahdu

    Penaka cetusan hati nurani sang dewi tatkala menerima KEMALA

    Yang di impi, tetapi tak seindah sekar, ranting, indraloka, wadak.indah tidak terlalu indah, jelek namun terlalu indah, ataukah yang angin lirihkan

    Sebentuk MERAH diatas KUNING, sebuah lambang dan kebesaran kita

    Lengking SEHIDUNG, LENGUH dan teriakan nyaring disitulah daerah

    Sebagian tempat kami.

    Harum sekuntum kemala semerbak meronai membiasnya bianglala

    Terlalu indah dan indah, bila ingin digapai tangan, ganti angan wujudkan

    Dalam kenyataan dan jangan selalu dibelenggu oleh mimpi.

    Lihatlah deru badai telah berlalu, kini langit membiru, membahana

    Terdengar suara sang dewa dewi yang terpadu satu

    Bangkit dan bangkitlah, tempu apa adanya.

    Ingat fajar telah menyingsing dan temukanlah sebuah NAMA dari sebuah

    KERAJAAN yang pernah jaya dihampir seluruh JAGAT RAYA.

    Kau temukan TIGA helai daun LONTAR dan SATU batang JATI TUNGGAL

    Disitu kau dapat melangkah maju…dan..temukan semuanya

    Bila semua telah tersibak akan tejamahlah KEAGUNGAN ABADI

    Dan selimut halimun yang selama ini merupakan batas antara kita

    Dan Dipunggung bukit yang sepi tetapi tidak sunyi

    Hanya kelenggangan menjadi SINGGAHSANA

    Mungkinkah jika bangunan pusat Kerajaan Sriwijaya juga menghilang karena faktor alam. Dugaanku bisa jadi IYA jika lokasinya di punggung Gunung Dempo. Tidak ada catatan data ilmiah letusan dahsyat Gunung Dempo, namun diperkirakan letusan pernah terjadi pada pertengahan abad ke-18. Pakar vulkanologi, Dr Surono alias Mbah Rono, mencatat bahwa justeru gempa bumi berkekuatan besar di Gunung Dempo terjadi pada tahun 1838 (http://www.beritamusi.com/berita/2012-04/ditemukan-tempayan-kubur-di-dempo-utara-pagaralam/berita/2011-05/dempo-sang-pembuka-peradaban-baru/). Kalau dugaan itu mendekati kebenaran, maka terangkatnya bangunan pusat Kerajaan Sriwijaya hanya tinggal menunggu terjadinya bencana alam besar seperti yang terjadi pada Candi Borobudur. Atau seperti yang dikatakan Anton, seorang leader Pencinta Alam Gunung Dempo yang juga pernah mengikuti Ekspedisi Bukit Barisan wilayah Gunung Dempo yang dimotori Kopassus (Komandan Pasukan Khusus) TNI-AD pada tahun lalu, “Bangunan pusat Kerajaan Sriwijaya belum waktunya terangkat, sebelum barang yang dibuang dikembalikan.”

    Anton juga menjelaskan, barang yang dibuang dimaksud tersebut adalah anting-anting. Ffiuh! Ini filososfi sekali. Sangat filososfi.. Lagi-lagi, harus kukatakan bahwa aku bukan seorang ahli sejarah, sehingga aku berhak bebas memiliki dugaan-dugaan sekenanya saja yang berdasarkan akal sehatku. Filososfi ini seperti berkaitan dengan sejarah keluarga Kerajaan Sriwijaya pada masa kejayaannya yakni pada masa Syaelendra yang kala itu Parameswara sebagai Rajanya. Parameswara yang merupakan Raja ke X atau dengan nama lain Srimat Tribhuanaraja Mauliwarmadewa dalam catatan sejarah Kerajaan Dharmasraya atau nama lainnya Raja Segentar Alam karena beliau memiliki ilmu Segentar Alam atau nama lainnya setelah diusir dari Sriwijaya dikenal dengan Iskandar Zulkarnaen setelah mendirikan Kerajaan Malaka, itu kalau tidak salah dan berarti benar.. Beliau hanya memiliki dua orang puteri yang bernama Dara Jingga atau nama lainnya Lintang seperti yang dikenal di Pagaralam dan Ratu Purin Lintang Diageng untuk namanya di Kalimantan yang menikah dengan Raja Paninting Tarung dari Kerajaan Nan Marunai dan Dara Petak yang berarti Merpati Putih memiliki nama lain Indreswari dalam catatan Negarakretagama dari istrinya yang bernama Puteri Rambut Selako. Sedangkan dengan pernikahannya dengan yang lain melahirkan hanya anak lelaki. Mungkinkah, anting-anting itu adalah gambaran filososfi kedua putrinya.

    Sekali lagi, dugaan itu bisa “IYA” jika menilik pada catatan sejarah Ekspedisi Pamalayu. Istilah anting-anting yang dibuang, bisa dikaitkan dengan catatan sejarah Ekspedisi Pamalayu (1275-1293 M) yang dipimpin oleh Mahisa Anabrang atau Kebo Anabrang dari Kerajaan Singhasari. Inti ekspedisi itu adalah untuk menjalin kerjasama baik-baik antara dua kerajaan dengan cara menyerahkan kedua gadis Parameswara untuk dinikahkan Kertanegara di Singhasari. Namun menurut catatan Dinasti Yuan, Kaisar Khubilai Khan mengirim pasukan Mongol untuk menyerang Kerajaan Singhasari pada 1292. Akan tetapi Kerajaan Singhasari ternyata sudah runtuh akibat pemberontakan Jayakatwang. Sehingga pasukan Mongol kemudian bekerja sama dengan Raden Wijaya, raja pertama Kerajaan Majapahit yang juga merupakan kakak kandung dari Mahisa Anabrang atau pemimpin Ekspedisi Pamalayu untuk menghancurkan Jayakatwang.

    Selanjutnya kedua orang putri Parameswara tersebut, Raden Wijaya sebagai ahli waris Kertanagara mengambil Dara Petak sebagai istri, dan menyerahkan Dara Jingga kepada seorang dewa. Istilah Dewa terlalu mitologi sehingga saya beranggapan itu hanya sebuah pengaburan dari seseorang yang telah meninggal. Jelasnya, ada penggalan catatan sejarah yang sengaja dibuang di sini yakni tentang pertemuan Dara Jingga dengan Mahisa Anabrang yang gugur dalam Ekspedisi Pamalayu tersebut. Ada dugaan Mahisa Anabrang dan Dara Jingga telah jatuh cinta dalam pertemuannya itu. Sehingga Dara Jingga dituliskan memiliki anak dari Mahisa Anabrang yang bernama Adityawarman. Dara Jingga mengandung anak dari Mahisa Anabrang dan belum sempat menikah karena Mahisa Anabrang gugur dalam ekspedisi tersebut. Itu juga alasan mengapa Raden Wijaya tidak menikahi Dara Jingga yang kemudian diberi sebutan Salakidewa. Mungkin itu juga alasan mengapa Raden Wijaya sangat menyayangi Adityawarman.

    Sekembalinya Dara Jingga dari Ekspedisi Pamalayu, ia pulang kembali ke Sumatera dengan kondisi berbadan dua. Aku pikir, kondisi seperti itu menjadi sebuah aib bagi Sriwijaya sehingga Dara Jingga dibuang dan diasingkan ke Kalimantan. Ffiuhhh!!! Jadi mungkinkah dugaan anting-anting yang dibuang itu adalah anak gadis Parameswara yang bernama Dara Jingga karena hamil di luar nikah.

    Wow! Rangkaian dugaan cerita ini seperti tidak masuk akal. Pun aku tidak meminta kalian untuk percaya karena aku bukan seorang ahli sejarah. Biarlah, mereka yang ahli yang mengungkapkan kebenaran ini semua. Semoga!

    ***
    http://sejarah.kompasiana.com/2012/09/15/anting-anting-sriwijaya-yang-dibuang/

  49. Pa Raden permalink
    October 24, 2012

    Saudara2 ada berita baru mengejutkan, sepertinya Malaysia sudah ancang2 akan mengklaim Pusat& Ibukota Sriwijaya berada di Semenanjung Malaysia. Sebenarnya sih wilayah yg diklaim masih tergolong wilayah Thailand Selatan yaitu di Chaiya, namun pihak malaysia menghubung2kannya dengan menyatakan Sriwijaya mula2 adalah semacam konfederasi kerajaan2 di semenanjung Malaysia macam Kedah,Langkasuka, dan Trambalingga dengan ibukota di Chaiya(perbatasan Malaysia&Thailand). Dan mereka berargumen bahwa kerajaan2 Malaysia ini udah jauh lebih tua dan lebih “berperadaban tinggi” daripada kerajaan2 di Indonesia. Sedangkan Jambi-Palembang dan sekitar adalah jajahan bangsa semenanjung &bukan pusat sriwijaya

    Bahkan mereka sudah klaim bahwa pusat peradaban&kebudayaan melayu adanya di Malaysia-Thailand dan bukan di Sumatera. Rata2 pendapat Malaysia ini berdasar penelitian terbaru dari seorang arkeolog Jepang bernama Takashi Suzuki yg mengeluarkan desrtasinya pada tahun 2011 ini link-nya http://www7.plala.or.jp/seareview/newpage6Sri2011Chaiya.html

    Seprtinya bakal terulang lagi “pengklaiman budaya Indonesia” oleh pihak Malaysia…

  50. Drs.Rahman.M,Pd permalink
    October 24, 2012

    Dari artikel sampai puluhan komentar tentang kerajaan Sriwijaya yang menungkap berbagai pandangan yang berbeda satu sama lainnya, disebabkan sbb:
    1.kurangnya referensi sejarah
    2.kerajaan Sriwijaya hilang bagai misteri
    3.Kurangnya penelitian yang valid oleh budayawan Sum-sel maupun Indonesia umumnya.
    4.terbelenggu oleh pendapat asing (Barat dan eropa)
    Dari hasil penelusuran tim kecil yang tergabung Dalam Yayasan Pedulis Situs Sriwijaya, akta notaris Rosnaini,SH,M,KN no.09 tahun 2009. kami berpandangan bahwa runtuhnya kerajaan Sriwijaya akibat olah anak keturunan raja Sriwijaya bernama Raja Pranata Wijaya yang mempunyai anak 4 orang hasil pernikahannya dengan wanita dari India, Cina, keturunan Dempu Alam (bukan DEMPO) dan keturunan Arab. perkiraan terjadi ahir abad 7 M.Pusat kerajaan Sriwijaya berada diBukit Raja (Mendare) terletak antara Pagaralam dan kabupaten kaur Utara dulu kabupaten induk Bengkulu selatan dan dipinggir sungai Kinal yang bermuara kelautan Hindia (laut Bengkulu) jaraknnya sekitar 10 KM. peninggalan sejarah yang meyakinkan, al: pemandian raja-raja dengan panjang 2,5 KM lengkap dg kebesarannya termasuk tempat ganti pakaian dari batu,tempat istirahat, tempat raja dan tamunya, rakyat biasa, tentara dll. Disamping itu terdapat bangunan yang berdinding batu, dengan kamar2 didalamnya, pagar kerajaan dengan tebal 7 M dan panjang puluhan kilometer, ada peta batu, batu vihara, dan lainnya. untuk mencapai lokasi dari kecamatan Kaur dengan jalan kaki selama 5 jam menyusuri bukit terjal. Diseblah bangunan kerajaan juga terdapat bangunan lainnya yng menyerupai Candi. dan berdasarkan informasi yg dapat dipercaya bahwa sebenanrnya kerajaan Sriwijaya bukanlah satu-satunya kerajaan, melainkan ada kerajaan pendahulunya yakni kerajaan Dempu Alam berpusat diRimba Candi, lalu kerajaan Dwi jaya berpusat dibukit Tembok, kerajaan ketiga kerajaan tri Jaya juga dibukit Tembok dimana masih ada peninggalan purba yakni Menara setinggi 315 M menjulang tinggi, kemudian kerajaan ke-empat Sri jaya sekitar 20 KM sebelah barat dekat reruntuhan kerajaan Sriwijaya.Bukti-bukti sejarah secara tidak tertulis tapi wujud aslinya masih utuh dan sahih.Tapi apakah ada kemauan menggalinya, menyibak misteri yangs emestinya bukan? dan berdasarkan kaidah ilmiah bahwa bukti-bukti berupa bangunan dan lainnya merupakan alat yang dapat dijadikan bukti yang akurat ilmiah. mari kita satukan langkah, menuju Sriwijaya yang jaya penguasa Nusantara dan sebagaian belahan dunia ini. Sriwijaya abad 4-7 jaya menemukan dunia bulat, peta dunia, kapal/perahu yang mengarungi samudra luas. Ini dibuktikan dg peninggalan jung (kapal batu) disungai Luas Kaur Utara lengkap dengan tambatannya. terimakasih, kita saling tukar info dan sambil berbenah untuk membuktikan bahwa Sriwijaya itu tidak misteri tapi ada tempatnya yg jelas.

Trackbacks and Pingbacks

  1. minanga komering ibukota sriwijaya awal/pertama | joni sepriyan
  2. jonisepriyan

Leave a Reply

Note: You can use basic XHTML in your comments. Your email address will never be published.

Subscribe to this comment feed via RSS